Breaking News:

Dikira Menyabit Rumput, Ramiadi Ternyata Gantung Diri

Korban memiliki riwayat gangguan kejiwaan dan sempat mendapat penanganan medis di Rumah Sakit Jiwa (RSJ) Bangli selama kurang lebih dua mingu

Editor: Eko Sutriyanto
zoom-inlihat foto Dikira Menyabit Rumput, Ramiadi Ternyata Gantung Diri
tribunnews.com/widodo
Ilustrasi gantung diri

TRIBUNNEWS.COM, BALI - I Ketut Ramiadi (22), yang meninggal gantung diri di Klungkung, Bali, Jumat (13/1/2017) diketahui menghilang sejak hari  Rabu (11/1/2017).

Ibunda Ramiadi, Ni Nengah Suri menjelaskan, selama ini putra bungsunya tersebut memiliki riwayat gangguan kejiwaan dan sudah sempat mendapat penanganan medis di Rumah Sakit Jiwa (RSJ) Bangli selama kurang lebih dua minggu.

Sebelum hilang, Ramiadi sempat menyelesaikan dua sanggah tugu, dan sempat membuat air hangat namun setelah itu, remaja tersebut meminta izin untuk meminjam tali plastik kepada ibunya.

Suri sama sekali tidak menaruh curiga dengan kejadian tesebut, karena dikira putranya akan menyabit rumput untuk makanan ternak.

Namun, ternyata Ramiadi tidak kunjung pulang ke rumah sederhananya tersebut.

Khawatir dengan kondisi putranya, Suri dan suaminya I Ketut Dasna menanyai keberadaan putranya tersebut ke orang pintar alias balian di Desa Gunaksa dan Pikat.

Saat ditanya, balian meminta Suri dan Dasna tidak bersikap keras terhadap putranya tersebut, karena disebut-sebut Ramiadi sedang ngayah di Pura Bukit Puncung dan Pura Andakasa.

“Saya tidak menyangka anak saya justru meninggal tergantung seperti ini, saya sagat terpukul,” ucap Suri dan seketika kembali menangis.

Menurut Suri, sakit gangguan jiwa yang dialami putranya tersebut mulai kumat setelah Ramiadi tamat dari bangku SMA sekitar dua tahun lalu.

Ketika kumat, Ramiadi terkesan brutal.

Halaman
123
Sumber: Tribun Bali
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved