Dua Napi Rutan Lhoksukon yang Kabur Akhirnya Menyerahkan Diri, 43 Lainnya Masih Berkeliaran

Dua dari 73 narapidana dan tahanan Cabang Rumah Tahanan Negara (Rutan) Lhoksukon, Aceh Utara yang kabur, akhirnya menyerahkan diri dalam.

Dua Napi Rutan Lhoksukon yang Kabur Akhirnya Menyerahkan Diri, 43 Lainnya Masih Berkeliaran
Istimewa
Abdul Hamid (kiri) napi Cabang Rutan Lhoksukon yang kabur pada Minggu (16/6/2019) sore, kemudian pada Selasa (18/6/2019) malam diantar keluarga untuk menyerahkan diri. 

TRIBUNNEWS.COM, LHOKSUKON - Dua dari 73 narapidana dan tahanan Cabang Rumah Tahanan Negara (Rutan) Lhoksukon, Aceh Utara yang kabur, akhirnya menyerahkan diri dalam waktu hampir bersamaan di dua lokasi pada Selasa (18/6/2019) malam.

Sedangkan 27 orang berhasil ditangkap kembali oleh polisi dan sipir.

Kemudian, satu napi ditemukan sudah tewas dalam sungai, kawasan Desa Meunasah Pante Kecamatan Lhoksukon, Aceh Utara.

Sehingga tersisa napi yang masih kabur 43 orang lagi.

Kedua napi yang menyerah adalah Abdul Hamid, napi asal Kecamatan Tanah Jambo Aye menyerahkan diri ke Mapolres Aceh Utara yang diantar keluarganya.

Hamid yang tersandung kasus narkoba divonis delapan tahun penjara pada 10 Januari 2018.

Namun, sebagian hukuman sudah dijalani, sehingga tersisa hukuman lima tahun 10 bulan tujuh hari.

Sedangkan Sinar Muda Siregar (23) warga Desa Gelanggang Baro, Kecamatan Lapang, Aceh Utara menyerahkan diri ke Polres Bener Meriah.

Napi yang berhasil ditangkap kembali setelah sebelumnya melarikan diri dari Rutan Cabang Lhoksukon, Aceh Utara, Minggu (16/6/2019). SERAMBI/JAFARUDDIN
Napi yang berhasil ditangkap kembali setelah sebelumnya melarikan diri dari Rutan Cabang Lhoksukon, Aceh Utara, Minggu (16/6/2019). SERAMBI/JAFARUDDIN (Serambi Indonesia/Jafaruddin)

Baca: Pendekatan Zonasi Bukan Hanya untuk PPDB Saja, Tetapi Membenahi Berbagai Standar Nasional Pendidikan

Dia antar temannya, Ridwan Harahap (33), petani asal Desa Meluwen, Kecamatan Bukit, Kabupaten Bener Meriah.

Pria itu divonis empat tahun penjara dalam kasus narkoba dan baru sekitar sebulan menjalani hukuman.

Halaman
12
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved