Terdakwa Suap Kasus Narkoba Mengaku Peran Polisi Jebak Anggota BNN Pematangsiantar

Pasalnya Joko dalam perkara ini menolak segala tuduhan menyatakan dirinya menyuap anggota BNN Bernama Hino Mangiring Pasaribu.

Terdakwa Suap Kasus Narkoba Mengaku Peran Polisi Jebak Anggota BNN Pematangsiantar
Victoty Hutauruk/Tribun Medan
Kasus dugaan suap yang dilakukan terdakwa Joko Susilo (31) terhadap oknum petugas BNN Hino Mangiring Pasaribu memasuki sidang lanjutan, Rabu (22/5/2019) di Pengadilan Negeri Medan. 

TRIBUNNEWS.COM, MEDAN - Sidang beragendakan pemeriksaan terdakwa penyuap anggota BNN, Joko Susilo di ruang Cakra III Pengadilan Negeri Medan, Senin (8/7/2019) berlangsung tegang.

Pasalnya Joko dalam perkara ini menolak segala tuduhan menyatakan dirinya menyuap anggota BNN Bernama Hino Mangiring Pasaribu.

Apalagi sidang kali ini pun turut dipantau Komisi Yudisial (KY).

Dalam sidang tersebut Majelis Hakim yang diketuai Sri Wahyuni tampak bersitegang saat menjawab berbagai pertanyaan kepada Joko Susilo.

Bukan mengakui perbuatannya, Joko malah bersikeras bahwa penyuapan disertai penangkapan adalah settingan anggota Polres Pematangsiantar.

Baca: Terbawa Suasana saat Nonton Konser BTS, Luna Maya Hampir Diusir, Apa Penyebabnya?

Baca: Menkumham Sebut Kasus Baiq Nuril Bukan Kasus Kecil

Baca: Persija Vs Persib, Ketum The Jakmania: Jangan Ada Sweeping Suporter

Baca: Tak Diketahui Sebabnya, Hepriaman Kapak Leher Ayahnya Hingga Putus

"Jadi sebelum penangkapan si Hino, Saya didatangi oleh dua Polisi di rumah saya. Keduanya adalah Irfan dan Diarmin Saragih. Mereka meminta saya menjebak anggota BNN Pematangsiantar yang namanya Hino Mangiring Pasaribu," ujar Joko Susilo.

Diterangkannya lagi, para polisi itu kemudian meminta dirinya menyediakan uang sebesar Rp 5 juta untuk menjebak Hino, namun ia menolak memberikannya.

Joko pun mempertegas bahwa barang bukti uang yang ada di saku Hino bukanlah berasal darinya.

Lebih dari itu, Joko bahkan menceritakan tujuan polisi ingin menjebak Hino Mangiring Pasaribu lantaran dendam.

Ia menyebutkan para polisi dendam karena Hino tidak bisa diajak kerjasama saat penangkapan seorang pengedar narkoba.

Halaman
12
Editor: Hendra Gunawan
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved