Erupsi Gunung Tangkuban Parahu

Gunung Tangkuban Parahu Erupsi Freatik, Taman Wisata Kembali Ditutup

Gunung Tangkuban Perahu Mengalami Erupsi Freatik, Jumat (2/8/2019). Taman Wisata Kembali Ditutup

Gunung Tangkuban Parahu Erupsi Freatik, Taman Wisata Kembali Ditutup
Tribun Jabar/Syarif Pulloh Anwari
Kondisi Gunung Tangkuban Parahu, Sabtu (27/7/2019). 

TRIBUNNEWS.COM - Satu hari pasca dibukanya kembali wisata alam Tangkuban Parahu, erupsi freatik kembali terjadi.

Akibatnya, pengelola wisata Tangkuban Parahu kembali menutup obyek wisata yang berlokasi di Bandung, Jawa Barat tersebut.

Taman wisata Gunung Tangkuban Parahu kembali ditutup semenjak erupsi yang berlangsung dari Kamis (1/8/2019) malam.

Kepala Pusat Vulkanologi Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), Kasbani menyatakan, pihaknya akan selalu memantau kondisi terkini Gunung Tangkuban Parahu.

"Kalau ada peningkatan aktivitas tentunya kami akan melakukan evaluasi, begitu ketika ada penurunan meski kami melakukan evaluasinya setiap saat," ucapnya, dikutip dari Tribun Jabar.

Atas hal tersebut, PVMBG menaikkan status Gunung Tangkuban Parahu dari semula level I atau normal menjadi level II atau waspada.

Baca: Wisatawan Hanya Sampai Pintu Gerbang Gunung Tangkuban Parahu

Baca: Kembali Erupsi, Status Gunung Tangkuban Parahu Naik Jadi Waspada

Banyak wisatawan kecele dengan ditutupnya Taman Wisata Gunung Tangkuban Perahu.

Pasalnya satu hari sebelumnya, kawasan wisata tersebut telah kembali dibuka.

Seorang wisatawan asal Tanjung Karang, Lampung, Fian Oktavian (43), mengaku tidak mengetahui adanya erupsi susulan sehingga ia bersama keluarganya berangkat untuk berwisata.

"Saya tahunya kemarin itu sudah dibuka, makanya saya ke sini untuk membawa jalan-jalan anak dan keluarga," ujarnya saat ditemui Tribun Jabar di pintu masuk Gunung Tangkuban Parahu, Jumat (2/8/2019).

Halaman
123
Penulis: Arif Tio Buqi Abdulah
Editor: Sri Juliati
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved