Kisah Sarjana Pedalangan yang Ciptakan Alat Pengubah Air Menjadi Bahan Bakar Terbarukan

Bermula dari keinginan untuk mencari enegi terbarukan, Pande Ketut Bangbang Liawan mampu menciptakan alat pengubah air

Kisah Sarjana Pedalangan yang Ciptakan Alat Pengubah Air Menjadi Bahan Bakar Terbarukan
Muhammad Fredey Mercury/Tribun Bali
Pande Ketut Bangbang Liawan mampu menciptakan alat pengubah air menjadi bahan bakar terbarukan, api menyala dari alat yang ia ciptakan 

Meski tergolong singkat, dirinya tidak memungkiri sempat gagal sebanyak dua kali, lantaran meledak.

Namun, ia menegaskan ledakan yang terjadi tidak berbahaya, lantaran tidak menimbulkan api, melainkan hanya suara keras.

Secara sederhana, biaya pembuatan alat mencapai Rp 500 ribu.

Wawan mengatakan alat sejenis sudah banyak digunakan khususnya diluar Bali, untuk kendaraan bermotor.

Pengetahuannya merakit alat tersebut dipelajari secara otodidak dengan memanfaatkan artikel dari berbagai sumber serta pengembangan ilmu kimia yang diperoleh saat SMA.

“Ilmunya sudah saya pelajari sejak dulu, dan terus saya kembangkan dengan belajar dari Google, Youtube serta berbagai sumber artikel lainnya,” ujarnya.

Inovasi Wawan merupakan gabungan teknologi dan seni.

Ide pembuatan alat ini didorong oleh niat mencari energi baru dan terbarukan.

Sebab Wawan menyadari energi fosil yang selama ini dimanfaatkan sebagai bahan bakar, lambat laun akan habis.

Alat ciptaan Wawan mengurai hidrogen dan oksigen untuk selanjutnya diubah menjadi energi terbarukan.

Halaman
1234
Editor: Hendra Gunawan
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved