Pemuda Desa Pedak Rembang Ciptakan Kopi dari Siwalan

Pemuda Karang Taruna Desa Pedak, Kecamatan Sulang, Kabupaten Rembang berhasil memanfaatkan limbah buah siwalan menjadi produk inovatif

Pemuda Desa Pedak Rembang Ciptakan Kopi dari Siwalan
TRIBUN JATENG/MAZKA HAUZAN NAUFAL
Ketua BUMDes Desa Pedak Ismail menunjukkan produk kopi siwalan dalam ajang Bursa Inovasi Desa Cluster Rembang Barat di halaman Gedung Haji Kabupaten Rembang, Selasa (27/8/2019). 

TRIBUNNEWS.COM, REMBANG - Pemuda Karang Taruna Desa Pedak, Kecamatan Sulang, Kabupaten Rembang berhasil memanfaatkan limbah buah siwalan menjadi produk inovatif bernilai ekonomi.

Limbah buah siwalan tua atau biasa disebut keling biasanya dibuang karena dianggap tidak bisa dimanfaatkan lagi.

Namun, di tangan para pemuda Karang Taruna Desa Pedak, dengan bantuan BUMDes setempat, limbah siwalan bisa diubah menjadi kopi.

Produk kopi siwalan hasil kreasi mereka turut dipamerkan dalam Bursa Inovasi Desa Cluster Rembang Barat di kompleks Gedung Haji Kabupaten Rembang.

Ketua BUMDes Desa Pedak Ismail menjelaskan, produk kopi berbahan limbah siwalan dengan merek Mister Siwalan tersebut kini mulai dikenal kalangan pecinta kopi.

"Proses pembuatannya cukup mudah. Namun, dibutuhkan kesabaran dan ketelatenan hingga bisa menghasilkan minuman kopi nikmat.

Mulai dari mengeluarkan buah siwalan yang sudah tua, memotong tipis-tipis, menjemur sampai kering, hingga menumbuk hingga halus.

karena masih manual, proses pengeringan keling tergantung pada terik matahari," jelas Ismail.

Merinci proses pembuatannya, Ismail mengatakan, mula-mula siwalan utuh diambil dulu kelingnya di dalam.

Setelah itu, diiris tipis-tipis seperti irisan keripik singkong.

Kemudian dijemur sampai kering.

Halaman
12
Editor: Sugiyarto
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved