Cabuli Mahasiswinya, Dosen UIN Raden Intan Lampung Dituntut 2,5 Tahun

Kasus dugaan pencabulan oknum dosen UIN Raden Intan Lampung, terhadap anak didiknya, memasuki babak baru

Cabuli Mahasiswinya, Dosen UIN Raden Intan Lampung Dituntut 2,5 Tahun
pexels
ILUSTRASI 

TRIBUNNEWS.COM, BANDAR LAMPUNG - Kasus dugaan pencabulan oknum dosen UIN Raden Intan Lampung, terhadap anak didiknya, memasuki babak baru dengan dituntutnya pelaku tersebut 2 tahun dan 6 bulan penjara.

Menanggapi tuntutan tersebut, Kasubbag Humas UIN Raden Intan Lampung Hayatul Islam menyerahkan sepenuhnya proses hukum kasus Syaiful Hamali, oknum dosen UIN Raden Intan Lampung, kepada pihak berwajib.

"Kami tidak ada intervensi apa-apa," kata Hayatul Islam saat dihubungi Tribunlampung.co.id, Senin (9/9/2019)

Hingga saat ini, lanjut Hayatul, pihak Rektorat UIN Raden Intan Lampung masih menunggu kasus tersebut diputuskan pengadilan untuk mengambil langkah berikutnya.

Sesuai dengan peraturan perundang-undangan aparatur sipil negara (ASN), lanjut Hayatul, yang berlaku maka sanksi terberat akan dicoret status dosennya atau dipecat.

"Karena ASN, maka yang memberhentikan langsung dari pemerintah pusat," tegas Hayatul.

Baca: Sebelum Tampar Mahasiswinya, Dosen UNM Ini Pernah Didemo Mahasiswa karena Melakukan Plagiat

Sebelumnya, setelah lama bergulir, oknum dosen UIN Raden Intan Lampung, yang diduga melakukan pencabulan terhadap anak didiknya, akhirnya dituntut 2 tahun dan 6 bulan penjara.

Hal ini telah disampaikan dalam persidangan yang digelar secara tertutup di Pengadilan Negeri Tanjungkarang, Senin 9 September 2019.

Jaksa Penuntut Umum (JPU) Maranita pun menyampaikan bahwa terdakwa Syaiful Hamali terbukti berbuat tindak pidana seperti yang diatur dalam pasal 290 ayat 1 KUHP tentang pencabulan.

JPU mengatakan jika terdakwa dituntut dengan hukuman penjara selama 2 tahun dan 6 bulan.

Halaman
1234
Editor: Sugiyarto
Sumber: Tribun Lampung
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved