Abu Razak, Pimpinan GAM yang Tewas Baku Tembak dengan Polisi Ternyata Ahli Merakit Senjata

Abu Razak, pimpinan KKB yang tewas baku tembak dengan polisi ternyata memiliki keahlian memperbaiki (servis) hingga merakit senjata.

Abu Razak, Pimpinan GAM yang Tewas Baku Tembak dengan Polisi Ternyata Ahli Merakit Senjata
Serambi Indonesia/Yusmandin Idris
Kapolres Bireuen, AKBP Gugun Hardi Gunawan SIK MSi, didampingi Kasat Reskrim Iptu Rezki Kholiddiansyah SIK, memperlihatkan barang bukti dan penjelasan kronologi kontak tembak di Trienggadeng, Pidie Jaya, Jumat (20/9/2019). SERAMBI/YUSMANDIN IDRIS 

TRIBUNNEWS.COM, BANDA ACEH - Abu Razak, pimpinan kelompok kriminal bersenjata (KKB) yang tewas bersama tiga anggotanya dalam kontak tembak dengan polisi di jembatan Keude Tringgadeng, Pidie Jaya, Kamis (19/9/2019) sore, ternyata memiliki keahlian memperbaiki (servis) hingga merakit senjata.

Hal tersebut diakui oleh pihak Polda Aceh saat merilis rekam jejak Abu Razak, Jumat (20/9/2019).

Tak hanya itu, Abu Razak juga merupakan salah seorang pelaku kriminal yang paling diuber oleh polisi dalam beberapa tahun terakhir.

Kabid Humas Polda Aceh, Kombes Pol Ery Apriyono menyebutkan, Abu Razak memiliki nama lengkap Tun Sri Muhammad Azrul Mukminin Al-Kahar alias Abu Razak bin Muda Abdul Muthalib.

Baca: Taufiq Husen Selamat Saat Anggota KKB Baku Tembak dengan Polisi: Saya Hanya Penebang Kayu

Dalam catatan polisi, kata Ery, Abu Razak mempunyai beberapa catatan kriminal yang dilakukan terhadap sejumlah korban.

Menurutnya, Abu Razak juga pernah menjadi anggota GAM pada tahun 1999 di wilayah Batee Iliek, Kabupaten Bireuen, kala itu dikenal punya keahlian memperbaiki hingga merakit senjata.

"Tahun 1999, Abu Razak bin Muda Abdul Muthalib bergabung dengan kelompok GAM di wilayah Batee Iliek, Bireuen. Saat itu peran (keahlian)-nya adalah memperbaiki atau servis senjata," jelas Kombes Pol Ery Apriyono, kepada Serambi, Jumat (20/9/2019).

Setelah penandatanganan MoU damai antara RI dan GAM pada tahun 2005, sambung Kombes Ery, Abu Razak dan rekan-rekannya kembali berbaur dengan masyarakat.

"Saat itu Abu Razak bekerja sebagai petani, pekebun, dan pernah juga menjadi petani tambak," katanya.

Tahun 2008, kata Ery, Abu Razak mulai melakukan tindak pidana yaitu mengancam atau mengintimidasi warga negara asing (WNA) menggunakan senjata api.

Halaman
1234
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved