Breaking News:

Kecelakaan Maut di Pagaralam

Kecelakaan Bus Sriwijaya, Tak Bisa Dipastikan Lewat TAA, Sopir Tak Mengerem hingga Pengakuan Kernet

Kepolisian kesulitan untuk menentukan penyebab pasti kecelakaan Bus Sriwijaya yang terjun di Sungai Lematang, Pagaralam, Sumatera Selatan (Sumsel).

BASARNAS PALEMBANG via SRIPOKU
Kecelakaan Bus Sriwijaya: Tak Bisa Dipastikan Lewat TAA, Sopir Tak Mengerem hingga Pengakuan Kernet 

TRIBUNNEWS.COM - Pihak kepolisian kesulitan untuk menentukan penyebab pasti kecelakaan Bus Sriwijaya yang terjun di Sungai Lematang, Pagaralam, Sumatera Selatan (Sumsel).

Dilaporkan Bus Sriwijaya rute Bengkulu-Palembang tersebut mengalami kecelakaan terjun ke jurang di Liku Lematang, Desa Prahu Dipo, Kecamatan Dempo Selatan, Kota Pagaralam, Sumatera Selatan, Selasa (24/12/2019).

Meski telah menggunakan alat analisis yang cukup canggih, namun Ditlantas Polda Sumsel masih kesulitan untuk menentukan penyebab pasti kecelakaan tersebut.

Seperti dikutip dari Sripoku.com, hal itu lantaran bus tak bisa diangkat atau dibawa ke titik awal tempat jatuhnya bus.

Selain itu, dijelaskan Kabid Humas Polda Sumsel, Kombes Pol Supriadi, titik awal kecelakaan ke jurang membutuhkan waktu yang cukup lama.

Padahal durasi rekaman alat analisis kecelakaan yakni Traffic Accident Analisis (TAA) hanya 20 menit.

"Kendalanya itu tadi karena rentang waktu dari titik awal kecelakaan ke jurang harus ditempuh 20 menit.

"Terlebih menuju ke lokasi tidak bisa menggunakan kendaraan, harus berjalan kaki," jelasnya.

Untuk mengetahui penyebab pasti kecelakaan Bus bernopol BD 7031 AU itu, pihak kepolisian nantinya akan melakukan analisa ulang secara manual.

Caranya yakni dengan memotong-motong badan bus dan meletakkan bgian bus di titik awal hingga jatuh ke jurang.

Halaman
123
Penulis: Arif Tio Buqi Abdulah
Editor: bunga pradipta p
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved