4 Malam Bertahan di Jalan, Ini Kondisi Terkini Penyandang Tunanetra yang Diusir dari Wyata Guna

4 Malam Bertahan di Jalan, Ini Kondisi Terkini Penyandang Tunanetra yang Diusir dari Wyata Guna

4 Malam Bertahan di Jalan, Ini Kondisi Terkini Penyandang Tunanetra yang Diusir dari Wyata Guna
Kolase Tribunnews.com ( Tribun Jabar/Ery Chandra dan Tribun Jabar/Nazmi Abdurrahman )
(Kiri) Suasana saat perwakilan mantan penghuni asrama berorasi didepan trotoar BRSPDSN Wyata Guna Bandung, Kamis (16/1/2020). dan (Kanan)Gasung Rahtanubaya (26), salah satu mahasiswa penyandang disabilitas netra asal Purwakarta yang ikut dalam aksi di Jalan Pajajaran, Kota Bandung, Rabu (16/1/2020). 

TRIBUNNEWS.COM - Kisruh pengusiran yang dilakukan Balai Wyata Guna, Jalan Pajajaran, Kota Bandung kepada 32 penyandang tunanetra berbuntut panjang.

Setelah mengalami pengusiran sejak Selasa (14/01/2020), mereka melakukan unjuk rasa di depan Gedung Wyata Guna.

Mereka sengaja mendirikan tenda darurat di halte pinggir jalan, sebagai bentuk protes atas polemik peralihan fungsi Wyata Guna dari panti menjadi balai.

Dikutip dari TribunJabar.com, Humas Forum Akademisi Luar Biasa, Elda Fahmi menyampaikan sebagian besar warga Wyata Guna merupakan mahasiswa tunanetra yang sedang menempuh jenjang pendidikan.

Saat dihubungi Tribunnews.com, perwakilan media center Forum Akademisi Luar Biasa, Ressy Rizki Utari menceritakan kronologi aksi pengusiran tersebut.

Baca: Viral Video Anjing Kejar Pengendara Membawa Bayi hingga Jatuh, Dog Lovers: Ini Keteledoran Owner

Aksi pengusiran terjadi, Selasa (14/1/2020) sekitar 11.00 WIB.

Pegawai Wyata Guna dan aparat mendatangi asrama.

Rekan penyandang tunanetra yang tinggal disana mulanya bertahan dengan mengunci pintu.

"Tetapi pegawai Wyata Guna dan aparat memaksa masuk lewat jendela," kata Ressy.

Halaman
1234
Penulis: Endra Kurniawan
Editor: Wulan Kurnia Putri
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved