Breaking News:

Sopir Cabuli Bocah 6 Tahun Saat Tidur dengan Neneknya, Orang Tuanya Diancam akan Dibunuh

Aksi bejat sopir, Muhlis Ade Putra (27), tersangka pencabulan anak dibawah umur, terbilang nekat.

KOMPAS.com/LAKSONO HARI WIWOHO
Ilustrasi 

TRIBUNNEWS.COM, MAKASSAR - Aksi bejat sopir, Muhlis Ade Putra (27), tersangka pencabulan anak dibawah umur, terbilang nekat.

Sebab, aksi bejatnya itu dilancarkan saat korban NJN (6) tertidur bersama neneknya.

"Berdasarkan hasil pemeriksaan tersangka (Muhlis), korban (NJN) sedang tidur bersama dengan neneknya,"  kata Kasat Reskrim Polres Pelabuhan Makassar Iptu Theodorus Echeal, saat konferensi pers, Selasa (11/2/2020).

Lalu bagimana modus Muhlis melancarkan aksi bejatnya itu?

Modus Muhlis kata Theodorus dengan cara membujuk NJN yang sedang tertidur bersama neneknya untuk bangun.

Setelah bangun, NJN pun diminta tidak bersuara oleh Muhlis.

"Kalau masalah iming-iming tidak. Dia (Muhlis) cuma bilang, diam diam diam, jangan. Karena ada neneknya (NJN) di sampingnya. Dia (Muhlis) langkahi neneknya lalu dia pegang kemaluan (korban)," ujarnya.

Sebelum melancarkan aksi bejat ke NJN, lanjut Theodorus, Muhlis merabah nenek NJN yang berusia 67 tahun.

Setelah melncarkan aksinya, Muhlis pun mengancam NJN agar tidak menceritakan apa yang dialami ke siapapun.

"Tersangka (Muhlis) mengancam korban (NJN) akan membunuh orangtuanya jika memberitahu yang lain atau kepada orangtuanya sendiri," jelasnya.

Akibat perbuatannya, Muhlis pun dijerat dengan pasal 82 ayat 1 UU No 35 tahun 2014 tentang perubahan atas UU No 23 tahun 2002 tentang Perlindungan Anak dengan ancaman hukuman 5 sampai 15 tahun penjara. (*)

Artikel ini telah tayang di tribun-timur.com dengan judul Sopir di Makassar Cabuli Bocah 6 Tahun saat Nenek Sedang Tidur, Orangtua Diancam Bunuh

Editor: Sugiyarto
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved