Breaking News:

Buntut Kasus Feses di Seminari BSB Maumere: Sekolah Kondusif, Pelaku dan Korban Saling Memaafkan

Dua minggu pasca kasus dugaan pemberian feses kepada sejumlah pelajar Kelas VII SMA Seminari Bunda Segala Bangsa Maumere, berakhir saling memaafkan.

Pos Kupang/Eginius Moa
Kapela Seminari Bunda Segala Bangsa (BSB) Maumere, Pulau Flores, Kamis (5/3/2020). 

TRIBUNNEWS.COM, KUPANG - Dua minggu pasca kasus dugaan pemberian feses kepada sejumlah pelajar Kelas VII oleh kakak kelas siswa SMA Seminari Bunda Segala Bangsa (BSB) Maumere, suasana belajar-mengajar di lingkungan sekolah kini sudah kondusif.

Kisah kasus yang memalukan itu berakhir dramastis dengan hadirnya berbagai komponen untuk melakukan rekonsiliasi di tempat tersebut.

Utusan siswa, orang tua murid dan guru pendamping melakukan doa rekonsiliasi di depan Pantung Bunda Maria, Kamis (5/3/2020) dalam perayaan misa yang dipimpin Uskup Maumere, Mgr.Edwaldus Martinus Sedu di Kapela BSB.

Seperti diberitakan 77 siswa kelas VII BSB Maumere diberikan 'makan' oleh kakak kelasnya, Rabu (19/2/2020).

Kejadian ini bermula ketika kakak kelas XII bertugas menjaga kebersihan menemukan kantung kresek berisi feses di bawah lemari.

Baca: Jadwal Siaran Langsung Tinju Dunia Kelas Berat Akhir Pekan Ini, Adam Kownacki vs Robert Helenius

Baca: Terungkap Tiara Idol Ternyata Sudah Punya Kekasih, Dul Jaelani & Azriel Hermansyah Siap Patah Hati?

Praeses BSB Maumere, RD Adeodatus Duu membantah pemberitaan bahwa para siswa diberi makan feses.

Kejadian sebenarnya kata RD Adeodatus Duu, kakak kelas ambil sendok taruh feses lalu ancam ke mulut siswa kelas VII.

"Kalau kamu tidak mengakui siapa yang punya kotoran akan disentuh dengan kotoran," kata Adeodatus Duu menirukan ucapan anak tersebut.

Ini berdasarkan pengakuan dari anak-anak dan bapak asrama yang telah mengecek anak-anak.

Suasana setelah rapat bersama orang tua siswa dan pihak sekolah di aula Seminari Bunda Segala Bangsa (BSB) Maumere, Kabupaten Sikka, NTT, Selasa (25/2020).
Suasana setelah rapat bersama orang tua siswa dan pihak sekolah di aula Seminari Bunda Segala Bangsa (BSB) Maumere, Kabupaten Sikka, NTT, Selasa (25/2020). ((KOMPAS.COM/NANSIANUS TARIS))

Untuk membawakan doa rekonsiliasi, utusan siswa SMP yang diwakili Alexandro Indra Saputra Mula, utusan siswa SMAS diwakili Alexandro Moti, utusan guru, dan perwakilan orang tua.

Halaman
123
Editor: Dewi Agustina
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved