Breaking News:

Tak Percaya Aduan Anak, Jainudin Pasang CCTV, Dari Kamera Kelakuan Sang Pengasuh Ketahuan

Jainudin mengaku tahu jika dua putrinya yang berumur 3 tahun dan 4 bulan menjadi korban aniaya pengasuh berkat CCTV.

Leo Halawa/Tribun Batam
Komisioner Komisi Pengawasan dan Perlindungan Anak Daerah (KPPAD) Provinsi Kepri, Eri Syahrial. 

TRIBUNNEWS.COM, TANJUNGPINANG -- Seorang pengasuh Kusmiyati (40) dilaporkan oleh majikannya Jainudin (30) ke polisi usai ketahuan menganiaya dua anaknya.

Laporan tersebut tertera pada Nomor : LP-B/18/1/2020/KEPRI/SPK-Res tpi, tanggal 26 Januari 2020 lalu mengenai kekerasan terhadap anak.

Jainudin mengaku tahu jika dua putrinya yang berumur 3 tahun dan 4 bulan menjadi korban aniaya pengasuh berkat CCTV.

"Jadi perbuatan pengasuh keji ini terekam CCTV," katanya.

Saat ini, pengasuh tersebut sudah berstatus tersangka.

"Statusnya pelaku sudah tersangka, tapi karena katanya polisi penganiayaan ringan, jadi hanya wajib lapor," jawabnya.

Baca: Virus Corona Mulai Tanpa Gejala dan Munculkan Kekhawatiran Baru, Achmad Yurianto Singgung Antisipasi

Baca: Masayu Anastasia Cerita Pengalaman Mistis

Baca: Jadwal Salat Besok, Sabtu 7 Maret 2020: DKI Jakarta, Surabaya, Bekasi, Semarang, hingga Medan

Baca: Jadwal Salat Besok, Sabtu 7 Maret 2020: DKI Jakarta, Surabaya, Bekasi, Semarang, hingga Medan

Ia menyebutkan, kedua buah hatinya terlihat mengalami trauma dan merasa takut bila ditinggal kedua orangtuanya.

"Kalau kita mau pergi ke mana aja, anak kami maunya ikut terus, nggak mau ditinggal," ujarnya.

Masih Trauma

Anak Jainudin, warga Tanjungpinang yang diduga menjadi korban penganiayaan oleh asisten rumah tangganya masih mengalami trauma.

Halaman
123
Editor: Hendra Gunawan
Sumber: Tribun Batam
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved