Breaking News:

BKSDA Aceh Sebut Harimau yang Berkeliaran di Kota Subulussalam dalam Kondisi Cidera

Selain satu yang ditangkap dengan perangkap, BKSDA melaporkan masih ada kawanan harimau berkeliaran

Foto: kiriman warga
Satu ekor harimau sumatera (Panthera tigris sumatrae) yang selama ini berkeliaran di permukiman penduduk serta areal perkebunan di Desa Singgersing, Kecamatan Sultan Daulat, Kota Subulussalam dikabarkan masuk perangkap yang dipasang Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA), Kamis (5/3/2020) malam 

Laporan Wartawan Serambi Indonesia Khalidin

TRIBUNNEWS.COM, ACEH – Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Aceh mengkonfirmasi data harimau yang berhasil tertangkap dalam operasi penyelematan (rescue) di Desa Singgersing, Kecamatan Sultan Daulat, Kota Subulussalam.

Hal itu disampaikan dalam siaran pers yang dikirim Kepala BKSDA Aceh Agus Arianto alias Egi kepada Serambinews.com, Sabtu (7/3/2020).

Berdasarkan siaran pers BKSDA, harimau yang diselamatkan berjenis kelamin betina.

Selain satu yang ditangkap dengan perangkap, BKSDA melaporkan masih ada kawanan harimau berkeliaran.

Jumlah harimau berkeliaran selama ini terdeteksi tiga individu atau tiga ekor.

Ini diperoleh BKSDA atas hasil rekaman kamera trap di lokasi konflik harimau dengan manusia beberapa waktu terakhir.

Dikatakan, konflik antara manusia dan harimau telah terjadi sejak pertengahan bulan Februari 2020 sampai dengan Maret 2020 di Desa Singgersing dan Darul Makmur Kecamatan Sultan Daulat Kota Subulussalam.

Sebagai upaya penanganan konflik tersebut, Balai KSDA Aceh bersama mitra dan Muspika Sultan Daulat melakukan berbagai upaya antara lain patroli, pemasangan camera trap di lokasi konflik, serta sekaligus mendatangkan pawang.

Baca: 2 Ekor Harimau Sumatera Intai Penjaga Alat Berat Kebun Sawit di Pelalawan

Baca: Siswi SMP yang Bunuh Bocah 6 Tahun Curhat Soal Ayah, KPAI Curiga Pelaku Jadi Pelampiasan

Baca: Ingin Berhijab Sejak SMA, Aurel Hermansyah Ngaku Masih Belajar dan Minta Doa

Agus Arianto menjelaskan berdasarkan pengecekan camera trap terdeteksi ada 3 (tiga) harimau yang terdiri dari 1 induk dan 2 pra-dewasa yang salah satunya cidera pada bagian kaki depan (cacat/buntung) akibat diduga terkena jerat.

Halaman
1234
Berita Populer
Editor: Eko Sutriyanto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved