Alpukat Raksasa Berberat Capai 2 Kg Per Buah Dibudidayakan Warga Blitar, Ini Kisahnya

Nama alpukat raksasa itu cukup marketable. Orang-orang menyebutnya alpukat rakrasa karena besarnya sama dengan kepala bayi.

surya.co.id/imam taufiq
Alpukat Markus Aligator, apukat raksasa seberat 2 kg lebih per buah kini dikembangkan Iskandar (bertopi), warga Desa Pojok, Kecamatan Garum. 

Imam Taufiq/surya.co.id

TRIBUNNEWS.COM, BLITAR - MUNGKIN, sebentar lagi catatan Guinness World Record tentang alpukat terbesar di dunia itu bukan lagi ada di Hawai (AS). Namun, itu bisa jadi akan bergeser ke Kabupaten Blitar, Jawa Timur.

Sebab, di kota kelahiran Bung Karno juga ditemukan alpukat raksasa, dengan berat sama seperti yang ada di Hawai, yakni 2 kg per biji.

Namanya cukup marketable dan agak kebarat-baratan, yakni alpukat Markus Aligator.

Kata pemiliknya, itu tak ada arti khusus.

Namun, dinamakan demikian, karena alpukat itu hasil stekkan sendiri.

Yakni, bibit asal Thailand dengan alpukat lokal (Blitar).

Baca: Seputar Keberadaan Kuburan di Tepi Jalan di Tulungagung: Muncul Beragam Isu, Ini Fakta Sebenarnya

Baca: Kronologi Duel Dua Pria di Atas Motor yang Melaju: Diduga Cemburu pada Suami Baru Mantan Istri

Baca: Kronologi Suami di Bandung Tega Membunuh Istri Lantaran Kesal Sering Ditolak Saat Minta Berhubungan

Baca: Fakta-Fakta Kasus Bunuh Diri Bersama Suami-Istri di Malang: Ditemukan Surat Wasiat di Saku

"Bibitnya pemberian teman ayah, yang pulang dari Thailand, kemudian saya stek sendiri dengan alpukat lokal. Hasilnya, mengejutkan seperti ini," tutur Muhammad Iskandar, warga Desa Pojok, Kecamatan Garum, yang pembudidaya alpukat raksasa ini ditemui di kebunya, Rabu (11/3).

Memang, jika dibandingkan dengan alpukat lokal, itu jauh beda.

Bisa sampai tiga kali lebih besar karena rata-rata seberat 2,2 kg per buah. Malah, orang-orang menyebutnya alpukat rakrasa karena besarnya sama dengan kepala bayi.

Halaman
1234
Berita Populer
Editor: Hasiolan Eko P Gultom
Sumber: Surya
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved