Breaking News:

Berkedok Arisan, Dua Admin Medsos di Pontianak Raup Uang Miliaran Rupiah dari Korban

Liyan menjelaskan awalnya berminat untuk ikut dalam arisan tersebut karena melihat postingan di akun media sosial yang memiliki follower ratusan ribu

TRIBUNPONTIANAK/FERRYANTO
Korban arisan bodong yang melaporkan 2 admin media sosial (Medsos) berfollower ratusan ribu ke Ditreskrimum Polda Kalbar, Jumat (15/4/2020) 

Laporan Wartawan Tribun Pontianak Ferryanto


TRIBUNNEWS.COM, PONTIANAK -
  Dua orang admin media sosial dilaporkan ke polisi karena diduga menggelapkan uang anggota arisan.

Uang  yang diduga digelapkan dua admin media sosial mencapai miliaran rupiah.

Terbongkarnya arisan online yang merugikan banyak pihak ini lantaran sejumlah anggota melaporkan kejadian pada Polda Kalbar.

Sejumlah wanita pada hari Jumat (15/5/2020) mendatangi Ditreskrimum Polda Kalbar guna melaporkan adanya dugaan penipuan.

Mereka melapor karena uang arisan tidak kunjung dibayarkan oleh dua orang penanggung jawab dan admin media sosial tersebut.

Dua admin media sosial yang berkedok arisan tersebut masing-masing WW berjenis kelamin perempuan dan UR berjenis kelamin laki-laki.

Satu diantara korban, Liyan menyebutkan bahwa dari data sementara yang telah dihimpun, terdapat puluhan orang yang menjadi korban arisan.

Baca: Bulan Puasa Arisan Selebritis Charity II Bagi - Bagi Nasi Kotak Dan Masker.

Arisan tersebut diselenggarakan oleh 2 orang admin media sosial instagram, dengan total kerugian lebih dari Rp 1 miliar.

Ia sendiri mengaku bahwa uang yang belum dikembalikan oleh para admin mencapai jutaan rupiah.

Halaman
1234
Editor: Eko Sutriyanto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved