Breaking News:

Suara Ledakan Mesin Pengolah Plastik Sempat Dikira Bom, Terdengar hingga 2 Km dan Timbulkan Getaran

Dahsyatnya ledakan mesin pengolah sampah plastik menjadi bahan bakar minyak (BBM) di Kecamatan Karanganom, Klaten membuat warga sempat mengira bom.

Editor: Miftah
TribunSolo.com/Mardon Widiyanto
Mesin pengolah sampah plastik menjadi bahan bakar yang meledak saat diuji coba di Dukuh Dagen RT 011 RW 004, Desa Soropaten, Kecamatan Karanganom, Kabupaten Klaten, Rabu (24/6/2020). 

TRIBUNNEWS.COM - Dahsyatnya ledakan mesin pengolah sampah plastik menjadi bahan bakar minyak (BBM) di Kecamatan Karanganom, Kabupaten Klaten membuat warga sempat mengira bom.

Bahkan ledakan mesin seperti peluru berukuran jumbo itu di lingkungan Dukuh Dagen RT 011 RW 004, Desa Soropaten pukul 12.30 WIB, tidak hanya membuat Edi Santoso (35) terpental dan tewas seketika, tetapi rumahnya juga ambrol.

Rumah dan bengkelnya rusak parah layaknya terjadi ledakan pada umumnya, di antaranya bangunan bengkel ambrol, jendela pecah hingga barang-barang berserakan.

Warga Desa Soropaten yang berjarak beberapa kilometer dari tempat kejadian perkara (TKP), Eko Prabowo (45), jika tragedi meledaknya mesin menggemparkan banyak orang.

Pasalnya hingga jarak 2 kilometer, ledakan tersebut terdengar jelas dan menimbulkan getaran.

"Saat kejadian, saya di depan rumah saya dari TKP berjarak 2 kilometer, ledakan itu terdengar dan getaran terasa," ungkapnya kepada TribunSolo.com.

Bahlan banyak yang mengira jika ledakan dari ban truk hingga bom meletus karena sangat kencang.

"Ternyata ledakan bersumber dari mesin milik Pak Edi," aku dia.

Baca: Pemilik Mesin Pengolah Plastik jadi BBM Tewas setelah Alatnya Meledak, Sampai Terpental 10 Meter

Baca: Sosok Anastasia Tropitsel, Blogger Rusia yang Tewas di Bali karena Kecelakaan saat Kendarai Ninja

Sebelumnya, satu orang tewas seketika seusai mesin pengolah sampah plastik menjadi bahan bakar meledak saat diuji coba di Dukuh Dagen RT 011 RW 004, Desa Soropaten, Kecamatan Karanganom, Kabupaten Klaten.

Dari informasi yang dihimpun TribunSolo.com, satu orang tewas merupakan pemilik mesin yakni Edi Santoso (35) yang saat itu sekira pukul 12.30 tengah mengetes mesin pengolah sampah di permukiman warga tersebut.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved