Breaking News:

Pengakuan ABK yang Kabur dari Kapal China: Minum Air Laut, Ditendang hingga Tak Digaji

Seorang mantan Anak Buah Kapal (ABK) asal Pematangsiantar, Reynalfi (22) akhirnya angkat bicara mengenai pengalamannya kabur dari kapal China.

TribunMedan.com/HO
Seorang mantan Anak Buah Kapal (ABK) asal Pematangsiantar, Reynalfi (22) akhirnya angkat bicara mengenai pengalamannya kabur dari kapal berbendera China. 

TRIBUNAMBON.COM - Seorang mantan Anak Buah Kapal (ABK) asal Pematangsiantar, Reynalfi (22) akhirnya angkat bicara mengenai pengalamannya kabur dari kapal berbendera China.

Reynalfi, melarikan diri dari kapal Li Qing Yuan Yu 213 pada Sabtu (6/6/2020) lalu di perairan Tanjung Balai Karimun.

Dihubungi dari sambungan telepon, Reynalfi yang mengaku sedang berada di luar kota menyampaikan, dirinya sudah diperiksa oleh polisi terkait pelariannya itu.

 Beredar Video Oknum Ormas Bubarkan Acara Pernikahan di Solo dengan Kekerasan, Begini Kronologisnya

 Ribuan Massa Lakukan Demonstrasi atas Ledakan di Beirut, Ratusan Orang Terluka, Satu Polisi Tewas

"Saya pulang ke Sumatera tanggal 18 Juni 2020 naik pesawat. Kemudian datang surat panggilan oleh Polda Sumut, pada 3 Juli 2020," ujar Reynalfi, Sabtu (8/8/2020).

Di Polda Sumut, Reynalfi mengaku penanganan kasusnya oleh tim dari Polda Metro Jaya yang datang saat itu.

Sehingga saat ditanya perkembangan kasusnya ia pun belum mengetahui apa-apa.

Sudah tujuh bulan ia bekerja di Kapal China yang beraktivitas di Samudera Hindia itu. Katanya, kapal tersebut mengangkut ikan-ikan jenis tak berduri untuk dikirim ke daratan.

"Nanti ada kapal yang datang menghampiri kami membawa ikan-ikan yang kami jaring," ujar Reynalfi seraya menyampaikan, ia belum pernah melihat daratan sejak 7 bulan melaut di kapal.

 Nasib WNI di Kapal China, Sering Mendapat Perlakuan Kasar dari ABK asal China

 Jenazah WNI ABK Dilarung di Laut, Pihak Keluarga Hanya Diberi Surat Duka Berbahasa China

Di laut, Reynalfi dan teman teman WN Non-China mendapat perlakuan yang tak layak.

Ia bercerita sempat mendapatkan tendangan ke paha, minum air asin dan makan nasi sekali sehari.

Editor: Fitriana Andriyani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved