Breaking News:

Pilkada 2020

Ribuan Identitas Dicatut untuk Dukung Bapaslon Perseorangan Pilkada 2020, Warga di Gunungkidul Demo

Ribuan warga demo di Balai Kalurahan Nglegi, Kapanewon Patuk, Gunungkidul, Kamis (13/08/2020) siang menuntut dua pamong Kalurahan mundur.

TribunJogja.com/Alexander Ermando
Seorang warga Nglegi, Patuk mengangkat kertas bertuliskan tuntutan. Ribuan warga menuntut dua pamong kalurahan mundur lantaran mencatut identitas sebagai bukti dukungan bapaslon perseorangan Pilkada 2020. 

TRIBUNNEWS.COM, GUNUNGKIDUL -Ribuan warga berunjuk rasa di Balai Kalurahan Nglegi, Kapanewon Patuk, Gunungkidul pada Kamis (13/08/2020) siang.

Mereka menuntut dua pamong Kalurahan mundur dari jabatannya.

Ketika demo, warga membawa sertai berbagai spanduk dan meneriakkan tuntutan.

Baca: Satu Keluarga di Playen Gunungkidul Keracunan Ubi Jalar, Satu Orang Tewas

Sementara di dalam ruangan, upaya mediasi dilakukan melibatkan Kapolsek Patuk AKP Hendra Prastawa.

Koordinator aksi, Amri Nugroho menuturkan tuntutan ini bermula dari terungkapnya sekitar 2 ribuan identitas warga dicatut.

Ribuan data KTP-El dijadikan bukti dukungan bakal pasangan calon (bapaslon) perseorangan Pilkada 2020.

"Ketahuannya saat proses verifikasi faktual kemarin. Kami kaget kok banyak warga kami yang jadi pendukung," papar Amri pada wartawan.

Baca: Catut Nama Pejabat, 4 Narapidana Penghuni Lapas Kuningan Tipu Puluhan WNI di 17 Negara

Warga yang didatangi petugas verifikasi sontak kebingungan, mereka merasa tidak pernah memberikan dukungan.

Warga pun sepakat melakukan penelusuran sumber kekeliruan tersebut.

Terungkap ada dua pamong kelurahan, Sudiyono dan Wartono yang melakukan hal tersebut.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jogja
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved