Breaking News:

UU Cipta Kerja

Seorang Polwan Terkena Lemparan Batu Pelajar Saat Aksi Tolak UU Cipta Kerja di Medan

Massa aksi yang didominasi pelajar tampak mulai tak terkendali dan melempari gedung DPRD Sumut dengan menggunakan batu

TRIBUN MEDAN/VICTORY
AKSI tolak Omnibus Law di DPRD Sumut berujung ricuh, Kamis (8/10/2020) 

TRIBUNNEWS.COM, MEDAN - Aksi tolak Omnibus Law di DPRD Sumut ricuh, Kamis (8/10/2020) sekitar pukul 12.05 WIB.

Massa aksi yang didominasi pelajar tampak mulai tak terkendali dan melempari gedung DPRD Sumut dengan menggunakan batu.

Massa aksi tampak mengambil batu dari trotoar jalanan di Jalan Imam Bonjol.

Terlihat kaca gedung DPRD juga sudah pecah terkena lemparan batu, bahkan para siswa tersebut mulai menggoyang-goyangkan pagar besi kantor DPRD hingga ringsek.

PETUGAS terluka saat mengamankan aksi unjuk rasa berujung ricuh di kantor DPRD Sumut, Kamis (8/10/2020)
PETUGAS terluka saat mengamankan aksi unjuk rasa berujung ricuh di kantor DPRD Sumut, Kamis (8/10/2020) (TRIBUN MEDAN/MAURITS)

Akibatnya, tiga anggota polisi yang berjaga terkena lemparan batu yang dilemparkan massa aksi.

Ketiganya adalah seorang polwan dan dua orang polisi yang terkena lemparan batu yang mengakibatkan terluka.

Baca: Kasus Tewasnya Dua Tahanan Polsek Sunggal, LBH Medan Minta Jasad Joko dan Rudi Diotopsi

Ketiganya segera dibawa ke ruangan yang ada di Kantor DPRD Sumut untuk mendapatkan pertolongan pertama.

Seorang anggota polisi tersebut terluka setelah hidungnya terkena lemparan batu.

Kini polisi tersebut dibawa masuk ke dalam Gedung DPRD untuk mendapatkan penanganan medis.

Beberapa kali terdengar imbauan pihak kepolisian agar pihak demonstran agar tetap tenang menyampaikan aspirasi.

Halaman
12
Editor: Eko Sutriyanto
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved