Breaking News:

Kebakaran di Kilang Minyak Balongan

Pascakebakaran Kilang Minyak Pertamina di Balongan, Warga Usul Biaya Ganti Rugi Rp20 Juta per Kepala

Warga Sukaurip Balongan, Indramayu, meminta pertanggungjawaban kepada pihak Pertamina sebesar 20 juta pada tiap kepala karena trauma.

Handhika Rahman/Tribun Jabar
Kondisi PT Pertamina RU VI Balongan, Jumat (2/4/2021). 

TRIBUNNEWS.COM - Warga Sukaurip, Balongan, Indramayu, hadir dalam dialog dengan Pertamina, Sabtu (3/4/2021), terkait sosialisasi ganti rugi
kerusakan rumah warga akibat kebakaran kilang minyak di Balongan.

Dikutip dari tayangan live Kompas TV pada Sabtu, satu di antara warga balongan, Tong Amin, mengatakan warga meminta pertanggungjawaban kepada pihak Pertamina sebesar Rp20 juta tiap kepala.

"Pertamina untuk bisa memberikan kompensasi, nilainya kami memang tadi ajukan itu, nilainya 20 juta per kepala, karena dampak trauma tadi yang berat atau dampak psikologi tadi yang berat," ujar Tong Amin.

Amin menjelaskan, nominal ganti rugi tersebut setara dengan dampak psikologi dan traumatik yang dialami warga.

Diketahui, pascakebakaran 4 tangki kilang minyak di Balongan tersebut, menyebabkan pihak Pertamina mengalami kerugian.

Baca juga: Kilang Minyak Balongan Sempat Menyala Lagi, Berikut Fakta-faktanya

Baca juga: Update Hari Ke-4 Kebakaran Kilang Pertamina Balongan, Tiga Tangki Padam, Warga Masih di Pengungsian

Selain itu, dampak kebakaran juga dirasakan warga dari 9 desa yang tinggal dekat dengan lokasi kebakaran.

Komisi VI DPRRI, Herman Khaeron, juga terlihat mendatangi lokasi guna melakukan sidak pada lokasi terbakarnya kilang PT Pertamina.

Sidak tersebut dimaksudkan untuk melakukan pengecekan ketersediaan minyak untuk kebutuhan di Jawa Barat dan khususnya Ibu Kota DKI Jakarta.

"Saya mendorong agar percepatan pemadaman, pemulihan dan selanjutnya perencaaan butuh waktu sekitar 15 bulan untuk kembali membangun tangki harus segera betul betuk dijalankan."

"Supaya pemenuhan kebutuhan, khususnya untuk daerah Jawa Barat dan ibu kota suplainya (minyak) terpenuhi," ujar Herman.

Halaman
12
Penulis: Galuh Widya Wardani
Editor: Pravitri Retno Widyastuti
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved