Breaking News:

Kronologi Lengkap Pengungkapan Kasus 2 Pabrik Obat Ilegal di Yogyakarta

Obat yang diproduksi menimbulkan efek depresi, sulit berkonsentrasi, mudah marah, gangguan koordinasi seperti kesulitan berjalan atau berbicara

TRIBUNJOGJA.COM / Santo Ari
Bareskrim Polri menggelar konferensi pers, ungkap kasus pabrik obat keras ilegal di Kasihan, Bantul 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA –  Berawal ketika tim penyidik menyelidiki dugaan jual beli obat keras di kawasan Cirebon, Indramayu, Majalengka  Bekasi dan kawasan Jakarta Timur, DKI Jakarta, polisi mengerebek pabrik pembuatan obat keras illegal di Daerah Istimewa Yogyakarta.

Direktorat Tindak Pidana Narkoba Bareskrim Polri menyita lebih dari 30 juta obat terlarang  yang diduga diproduksi seperti Hexymer, Trihex, DMP, Double L, Irgaphan 20 Mg.

Kabareskrim Polri Komjen Agus Andrianto mengatakan pengungkapan kasus ini berawal penyelidikan dugaan jual beli obat sehingga polisi menangkap Maskuri dan delapan orang lainnya.

“Mereka ini, tak memiliki izin tapi menjual obat keras dan terlarang jenis Hexymer, Trihex, DMP, double L,” ujar Agus, Senin (27/9/2021).

Obat-obatan ini, katanya, bisa menimbulkan efek depresi, sulit berkonsentrasi, mudah marah, gangguan koordinasi seperti kesulitan berjalan atau berbicara, kejang-kejang, cemas/halusinasi.

Hasil pengembangkan penyidik, kata Agus, Maskuri dan rekan-rekannya mengaku kepada penyidik obat keras tersebut diproduksi di wilayah DI Yogyakarta.

Setelah berkoordinasi dengan Polda DI Yogyakarta, tim penyidik Bareskrim mendapatkan pengembangan baru.

Baca juga: Penyidik Polda Metro Jaya Upayakan Mediasi Menko Luhut dengan Haris dan Fatia

Direktur Tindak Pidana Narkoba Bareskrim Polri, Brigjen Krisno Halomoan Siregar menyebutkan, pihaknya menemukan gudang tempat pembuatan obat terlarang di Jalan PGRI I Sonosewu, Ngestiharjo, Kasihan Bantu, Yogyakarta.

Dikatakannya, polisi menangkap tersangka Wisnu Zulan di pabrik ini.

Pihaknya juga meminta keterangan Ardi selaku saksi.

Halaman
123
Penulis: Igman Ibrahim
Editor: Eko Sutriyanto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved