Breaking News:

Pencuri Kembalikan Barang Curian Lewat Ojek Online, Tulis Surat untuk Korban: Saya Terjerat Pinjol

Seorang pencuri di Sidoarjo, Jawa Timur mengembalikan sebagian barang curiannya melalui layanan aplikasi Gojek.

Grafis/Rahmandito Dwiatno
Ilustrasi pencurian - Seorang pencuri di Sidoarjo, Jawa Timur mengembalikan sebagian barang curiannya melalui layanan aplikasi Gojek. 

TRIBUNNEWS.COM - Seorang pencuri di Sidoarjo, Jawa Timur mengembalikan sebagian barang curiannya melalui layanan aplikasi Gojek.

Pencuri juga menyertakan sebuah surat tulisan tangan yang ditujukan untuk korban.

Dalam surat tersebut, si pencuri menyampaikan permintaan maafnya kepada si pemilik barang.

Ia juga berjanji akan mengembalikan barang yang dicurinya jika sudah punya uang.

Dalam surat berbahasa Jawa itu, dia juga menjelaskan alasannya nekat melakukan pencurian.

Ia mengaku terjerat pinjaman online (pinjol).

Kasatreskrim Polresta Sidoarjo, AKP Osca Stefanus membenarkan terkait kejadian tersebut.

"Laporannya di Polsek Taman," katanya melalui pesan singkat.

Baca juga: Pencuri di Bandar Lampung Ini Menyamar jadi Petugas PLN Saat Beraksi, Begini Nasibnya

Baca juga: VIRAL Pemuda Belajar Jalan Pakai Kaki Palsu, Alami Kecelakaan Tunggal, Kaki Palsu Dibuatkan Teman

Kronologi kejadian

Mengutip Kompas.com, peristiwa bermula saat Indris Ulfi Visvianto (39) kehilangan beberapa barang berharga di rumahnya.

Barang itu berupa laptop, kamera digital, ponsel, hingga perhiasan istrinya seberat 4 gram senilai Rp 3 juta di dalam lemari kamar.

Ia meyakini barang-barang itu dicuri pada Selasa (19/10/2021) sore saat rumahnya sedang kosong.

"Sepertinya pencuri masuk lewat angin-angin jemuran, saat itu rumah sedang kosong," katanya saat dikonfirmasi, Kamis (21/10/2021).

Menyadari rumahnya disantroni maling, Indris akhirnya melapor ke Polsek Taman Sidoarjo.

Saat membuat laporan, Indris menyerahkan sejumlah barang bukti, termasuk rekaman CCTV yang menunjukkan aksi pencurian di rumahnya.

Menerima laporan itu, polisi kemudian melakukan olah tempat kejadian perkara di rumah korban.

Baca juga: Ibu di Wonogiri Akhiri Hidup Diduga setelah Terlilit 46 Utang, OJK: 29 di Antaranya Pinjol Ilegal

Pelaku kirim sebagian barang curian lewat Gojek

Sekira satu jam setelah polisi pulang dari rumah Indris, datang seorang driver Gojek mengantar sebuah paket kardus.

Saat dibuka, ternyata paket itu berisi sebagian barang yang hilang dari rumah Indris.

Dalam kardus itu berisi laptop, kamera digital, ponsel, dan perhiasan.

Namun, menurut Indris, perhiasan emas yang itu bukan seperti milik istrinya yang dicuri.

Diketahui, pengirim paket kardus berisi barang curian itu tercatat atas nama Purwadi Widodo.

"Menurut keterangan driver pengirim paket, pengirim memesan dari pinggir jalan di daerah sekitar Desa Wage, Kecamatan Taman Sidoarjo," ungkap Indris.

Baca juga: Ibu Hamil Ini Curhat, Stress dan Takut Keguguran Karena Diteror Debt Collector Pinjol

Pelaku tulis surat, mengaku terjerat pinjol

Selain mengembalikan sebagian barang curian, pelaku juga menulis surat berbahasa Jawa.

Dalam surat itu, pelaku mengaku nekat mencuri karena terjerat pinjol.

Ia mengaku sebagian barang yang tidak ikut dikembalikan sudah ia pakai untuk membayar utang.

Dia juga berjanji akan mengembalikan barang yang sudah ia pakai jika sudah memiliki uang.

Berikut isi surat yang ditulis pencuri itu setelah diterjemahkan ke bahasa Indonesia:

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarokatuh

Mohon maaf Mas Indris

Sejujurnya saya tidak berniat mencuri

Tapi keadaan saya benar-benar tertekan Sebenarnya saya terjerat pinjol DKK

Saya sampai sekarang sudah menyerah pada kehidupan ini

Mohon maaf Mas Indris

Ini saja yang bisa saya kembalikan

Yang tidak ada sudah terpakai untuk membayar hutang

Jika suatu saat saya punya uang, pasti saya kembalikan

Tidak tahu nanti bagaimana caranya

Minta maaf yang sebesar-besarnya

Wassalamualaikum warahmatullahi wabarokatuh.

pencuri kembalikan barang curian
Surat yang dikirim pencuri kepada pemilik barang.(istimewa via Kompas.com)

Gojek siap bantu polisi ungkap identitas pencuri

Terkait dengan kejadian itu, pihak Gojek mengaku sudah berkoordinasi dengan polisi untuk mendeteksi identitas pencuri.

Pihaknya juga membuka komunikasi dengan siapa pun, termasuk polisi untuk mengungkap identitas pelaku.

Demikian disampaikan oleh Head Regional Corporate Affairs Gojek wilayah Jatim dan Bali, Nusra Alfianto Domy Aji.

"Tim di internal telah bergerak cepat dengan menghubungi pihak-pihak terkait dengan hal ini."

"Untuk selanjutnya kami akan bekerja sama dengan aparat kepolisian guna menindaklanjuti hal ini," ungkap Alfianto, saat dikonfirmasi Kompas.com, Kamis siang.

(Tribunnews.com/Nanda Lusiana, Kompas.com/Achmad Faizal)

Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved