Andre Habisi Istrinya Karena Tersinggung Disuruh Cari Pekerjaan

Kanipah alias Andre (33) membunuh istrinya Endah Safitri (27) karena tersinggung ucapan korban.

Editor: Erik S
Wartakotalive.com/Andika Panduwinata
Ilustrasi Kanipah alias Andre (33) membunuh istrinya Endah Safitri (27) karena tersinggung ucapan korban. 

TRIBUNNNEWS.COM, SEMARANG-  Kanipah alias Andre (33) membunuh istrinya Endah Safitri (27) karena tersinggung ucapan korban.

Andre kesal kepada istrinya karena pelaku disuruh cari pekerjaan. Kasus tersebut terjadi di Srinindito Baru, Ngemplak Simongan, Kota Semarang, Jawa Tengah.

Polisi telah menangkap Andre pada Sabtu (15/1/2022) petang.

Kapolrestabes Semarang, Kombes Pol Irwan Anwar mengatakan, peristiwa bermula saat pelaku menjemput istrinya pulang isoma di rumah dari tempat bekerja di konveksi.

Lantas, keduanya terlibat percakapan hingga membuat pelaku tersinggung hingga tersulut emosi.

Setelah itu, pelaku bernama Kanipah alias Andre (33) pun nekat menusuk korban sebanyak 14 kali menggunakan pisau lipat hingga tewas bersimbah darah.

Baca juga: Suami yang Tega Bunuh Istri di Semarang Pencemburu Berat, Ibu Korban: Anak Saya Sampai Disumpah

"Ada ucapan dari istri pelaku yang membuat tersinggung. Kanipah tidak bekerja, oleh istrinya diarahkan untuk cari pekerjaan. Tapi, karena Kanipah mengaku tidak sehat, disuruh berobat. Namun, Kanipah tersinggung hingga melakukan pembunuhan," ucap Irwan, di Mapolrestabes Semarang, Senin (17/1/2022).

Irwan mengatakan, dari keterangan, pelaku pernah mengalami gangguan di kepala sehingga merasa selalu pusing dan tidak bisa konsentrasi.

"Gangguan di kepala sudah 2 tahun terakhir. Hal ini juga yang menyebabkan Kanipah tidak bisa bekerja," kata Irwan.

Usai kejadian, pelaku sempat menjemput anak laki-lakinya yang berusia 4 tahun di rumah mertua di daerah Srinindito Timur.

Baca juga: Suami yang Habisi Istri di Semarang Ditangkap saat Kembali ke TKP, Sempat Tanyakan Kondisi Korban

Dengan kondisi pakaian masih ada bercak darah, anaknya dibawa berkeliling menggunakan sepeda motor hingga daerah Gunung Pati.

Ketika menjelang petang, pelaku berniat mengantarkan anaknya kembali pulang ke rumah dan mencari tahu keberadaan mayat korban.

Saat itu juga polisi langsung menangkap pelaku yang diketahui warga asal Magetan, Jawa Timur.

"Dia (pelaku) balik lagi pas magrib untuk antar anaknya pulang," kata Irwan.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jateng
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved