BNPB: Banjir Bandang di Pati Terjang 26 Desa, 42 Rumah Rusak

Banjir bandang akibat hujan deras dan tanggul jebol menerjang 26 desa di Kabupaten Pati, Provinsi Jawa Tengah, Jumat (15/7/2022).

Tribun Jateng/ Mazka Hauzan Naufal
Frengki Firmansyah (berpeci) menunjukkan rumahnya yang hancur, bangunannya hanyut terbawa banjir bandang di Desa Bulumanis Kidul, Kecamatan Margoyoso, Pati, Kamis (14/7/2022) dini hari. Dalam artikel mengulas tentang banjir bandang yang menerjang 26 desa di Kabupaten Pati, Provinsi Jawa Tengah. 

TRIBUNNEWS.COM - Banjir bandang menerjang 26 desa di Kabupaten Pati, Provinsi Jawa Tengah, Jumat (15/7/2022).

Diketahui, hujan deras mengguyur wilayah lereng Gunung Muria sejak Rabu malam (13/7) hingga Kamis (14/7) dini hari.

Hujan deras semalaman itu membuat tanggul beberapa sungai tak mampu menampung debit air yang terus naik.

Akibatnya, tanggul jebol dan airnya menggenangi area permukiman penduduk.

"Petaka itu terjadi ketika sebagian besar penduduk terlelap. Air bah menyapu beberapa rumah warga, bak "tsunami kecil" yang menghantam tanpa pandang bulu."

"Pada saat kejadian tengah malam itu, terhitung ada belasan rumah yang hanyut terbawa arus banjir bandang," menurut Plt. Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB, Abdul Muhari dalam keterangan tertulis yang diterima Tribunnews.com, Jumat (15/7/2022).

Baca juga: Kisah Getir Warga Pati Jateng Selamat dari Banjir Bandang: Rumah Ambruk Dalam Hitungan Menit

Berdasarkan hasil kaji cepat yang terus dilakukan hingga Jumat (15/7/2022) pukul 07.00 WIB, banjir bandang berdampak ke 26 desa yang terbagi di 4 kecamatan.

"Sedikitnya ada 42 rumah rusak, rinciannya 6 rumah hanyut, 11 rumah rusak ringan-sedang di Desa Bulumanis Kidul, Kecamatan Margoyoso," ucapnya.

Kemudian, 7 rumah hanyut dan 7 rumah rusak berat di Desa Tanjungrejo, Kecamatan Margoyoso dan Kecamatan Pati ada 11 rumah rusak berat.

Hasil asesmen Tim Reaksi Cepat (TRC) Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Pati diketahui ada satu titik tanggul sungai jebol yang panjang kurang lebih 25 meter di Desa Bulumanis Kidul.

Akibatnya, 6 rumah hanyut dan 11 rumah rusak ringan hingga sedang.

Lalu, di Desa Tunjungrejo, sebanyak 7 rumah warga hanyut akibat banjir bandang setelah tanggul Sungai Sat jebol, sedangkan 7 rumah lainnya mengalami rusak berat.

Kemudian, warga yang mengungsi ada 55 jiwa dari 14 KK di Desa Bulumanis.

Sampai berita ini dirilis, tidak ada laporan mengenai jatuhnya korban jiwa dan kerugian materiil masih dalam proses pendataan lebih lanjut.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved