Gempa Berpusat di Cianjur

Belum Tersentuh Bantuan, Pengungsi Gempa di Cianjur Makan Nasi dengan Kerupuk dan Tempe

Pengungsi gempa yang berada di Desa Sarampad, Kecamatan Cugenang, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat hanya makan nasi pakai kerupuk.

Penulis: Whiesa Daniswara
Tribunnews.com/ Adi Suhendi
Dini Hamdani (52), warga RT3 RW 2 Desa Gasol, Kecamatan Cugenang, Cianjur saat hendak menunjukan rumahnya yang hancur, Selasa (22/11/2022). - Warga Kampung Sukawarna, RW 01/09, Desa Sarampad, Kecamatan Cugenang, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat hanya makan nasi pakai kerupuk karena bantuan belum tiba. 

TRIBUNNEWS.COM - Pengungsi gempa di Desa Sarampad, Kecamatan Cugenang, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat belum mendapatkan bantuan.

Pengungsi yang berjumlah 140 KK ini berada di lapangan terbuka dengan suasana gelap gulita pasca gempa di Cianjur, Senin (21/11/2022).

Dikutip dari TribunnewsBogor.com, terpantau ada posko pengungsian yang mengaku belum mendapatkan bantuan hingga Selasa (22/11/2022) malam.

Posko pengungsi tersebut, yakni warga Kampung Sukawarna, RW 01/09, Desa Sarampad, Kecamatan Cugenang, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat.

Saat makan malam, terlihat para pengungsi makan dengan nasi dengan kerupuk dan potongan tempe sebagai lauk.

Bahkan, mereka harus makan dalam satu nampan kecil dimakan bersama sedikitnya oleh lima orang warga pengungsi.

Baca juga: Gempa Susulan di Cianjur Terus Terjadi, Dosen Teknik Geologi: Bukan dari Sesar Cimandiri

"Belum ada bantuan dari pemerintah mah, logistik sembako, minyak goreng, beras, alat-alat bayi, makanan bayi, itu belum ada," kata warga setempat, Endo (49) kepada TribunnewsBogor.com, Selasa (22/11/2022) malam.

Para pengungsi tersebut bahkan memasang spanduk bertuliskan 'belum dapat bantuan, ada posko pengungsi'.

"Ini 140 KK aja satu RT, dibikin enam posko. Belum ada, belum dapat bantuan dari pemerintah," ungkapnya.

Gempa Susulan Terus Terjadi

Kepala Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG), Dwikorita Karnawati saat menyampaikan keterangan pers terkait gempa susulan di Cianjur, Jabar, Selasa (22/11/2022).
Kepala Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG), Dwikorita Karnawati saat menyampaikan keterangan pers terkait gempa susulan di Cianjur, Jabar, Selasa (22/11/2022). (YouTube BNPB Indonesia)

Kepala BMKG, Dwikorita Karnawati mengungkapkan, gempa susulan terus terjadi di wilayah Kabupaten Cianjur, Jawa Barat hingga Selasa (22/11/2022) sore.

Baca juga: Kompolnas Nilai Langkah Sigap Polri Tanggap Bencana Gempa Cianjur Patut Didukung

Dwikorita mengatakan, pihaknya mencatat sebanyak 145 kali gempa susulan telah terjadi di Kabupaten Cianjur, Jawa Barat.

"Berdasarkan data yang termonitor hingga pukul 17.00 WIB, Selasa (22/11/2022) sudah terjadi sebanyak 145 kali gempa susulan," katanya saat menggelar jumpa pers di Pendopo Kabupaten Cianjur, Selasa (22/11/2022), dikutip dari TribunJabar.id.
https://jabar.tribunnews.com/2022/11/22/hingga-sore-tadi-ada-145-gempa-susulan-dan-diprediksi-terus-ada-sampai-4-hari-ke-depan

Namun, kata Dwikorita, masyarakat tidak perlu cemas terhadap gempa susulan ini.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved