Sebutir Batu Langka dari Gurun Sahara Ungkap Fenomena Ledakan Supernova di Angkasa

Sebutir batu yang ditemukan dari Gurun Sahara mengungkap sebuah fenomena besar yang terjadi di ruang angkasa.

Editor: Hendra Gunawan
((Image credit: Romano Serra))
Batu Hypatia 

TRIBUNNEWS.COM -- Sebutir batu yang ditemukan dari Gurun Sahara mengungkap sebuah fenomena besar yang terjadi di ruang angkasa.

Dalam sebuah studi mengungkap batu tersebut menjadi bukti pertama untuk jenis supernova langka yang ditemukan di Bumi.

Seperti dikutip dari Live Science, Minggu (22/5/2022) komposisi kimia batu yang diberi nama Hypatia menunjukkan, bahwa batu yang pertama kali ditemukan di Mesir tahun 1996 itu mengandung debu dan gas yang pernah mengelilingi jenis supernova yang sangat besar.

Baca juga: Asteroid Berdiameter 0,8 KM Hari Ini Melintas Angkasa, Bagaimana Dampaknya Kalau Menabrak Bumi?

Supernova sendiri merupakan ledakan spektakuler dari bintang yang sekarat.

Peneliti sendiri berpendapat bahwa Hypatia berasal dari supernova tipe Ia.

Supernova tipe Ia biasanya terjadi di dalam awan debu di mana katai putih berbagi orbit dengan bintang yang lebih besar dan lebih muda yang masih memiliki bahan bakar untuk dibakar.

Katai putih yang lebih kecil dan lebih padat kemudian menggunakan tarikan gravitasinya yang sangat besar untuk mengambil sebagian bahan bakar bintang yang lebih muda, mengkonsumsinya tanpa henti.

Baca juga: Asteroid Berukuran 8 Kali Tugu Monas akan Melintas Dekat Bumi, Apakah Berbahaya?

Tindakan kanibalisme kosmik ini akhirnya berakhir dengan kehancuran.

Ledakan supernova yang sangat besar itu melemparkan isi kedua bintang. Dalam kasus batu Hypatia, campuran debu dan gas kemungkinan besar melayang di ruang angkasa selama miliaran tahun.

Campuran kemudian memadat menjadi batu besar dan saat meluncur ke Bumi kemudian pecah berkeping-keping.

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved