Breaking News:

Virus Corona

Saran Dokter Reisa Saat Perawatan Kecantikan di Salon Pada Masa Pandemi Covid-19,Jangan Lepas Masker

Kamu kangen ke salon ingin melakukan perawatan? Ada aturan yang harus dipatuhi sebelum ke salon langganan.

Tribunnews/Herudin
Suasana salon yang mulai beroperasi kembali di Mal Kota Kasablanka yang menerapkan protokol kesehatan, di Jakarta Selatan, Selasa (16/6/2020). Mal Kota Kasablanka mulai menerapkan protokol kesehatan guna menuju ke era kenormalan baru (new normal) dan memutus rantai penyebaran virus corona (Covid-19). Tribunnews/Herudin 

Laporan Wartawan Tribunnews Taufik Ismail

TRIBUNNEWS. COM, JAKARTA - Kamu kangen ke salon ingin melakukan perawatan? Ada aturan yang harus dipatuhi sebelum ke salon langganan.

Jasa perawatan kesehatan dan kecantikan seperti salon atau tukang cukur rambut kembali dibuka di masa Pandemi Covid-19.

Apa yang harus dilakukan agar terhindar dari virus ciorona?

Tim Komunikasi Publik, Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19, Dokter Reisa Broto Asmoro mengatakan jasa perawatan kesehatan dan kecantikan seperti salon atau tukang cukur rambut harus menerapkan protokol kesehatan di masa Pandemi Covid-19.

Adapun protokol kesehatan tersebut sudah diatur dalam keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor HK.01. 07/Menkes/382/2020, yang isinya, bagi pelaku usaha wajib menyediakan sarana cuci tangan.

Baca: Panduan Agar Tetap Aman Potong Rambut di Salon Saat New Normal Pandemi Corona

Protokol kesehatan di salon atau tempat perawatan kecantikan (Temple Daily Telegram)
Protokol kesehatan di salon atau tempat perawatan kecantikan (Temple Daily Telegram) ()

"Bisa memakai sabun atau hand sanitizer di pintu masuk dan tempat lain yang mudah diakses oleh pelanggan atau pengunjung, dan mewajibkan semua orang yang akan masuk harus mencuci tangan terlebih dahulu," kata Dokter Reisa dikutip dari siaran pers Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Jakarta, Sabtu (27/6/2020).

Dokter Reisa juga menganjurkan bagi pengelola salon dan jasa perawatan kecantikan lainnya agar melakukan pemeriksaan suhu tubuh di pintu masuk.

"Nah, kalau ditemukan pekerja, atau pelanggan, atau pengunjung dengan suhu diatas 37,3 derajat celcius, dan sudah diperiksa sebanyak 2 kali dengan jarak 5 menit di antara pemeriksaan, dan mereka memiliki gejala penyakit, maka tidak diperkenankan untuk masuk," katanya.

Selain itu, pada saat melakukan pelayanan jasa, pekerja wajib menggunakan alat pelindung diri, berupa masker, pelindung wajah atau face shield, atau pelindung mata, dan juga celemek, selama mereka bekerja.

Halaman
123
Penulis: Taufik Ismail
Editor: Anita K Wardhani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved