Eksklusif Tribunnews

Susy Susanti: KPAI Jangan Cuma Protes!

"Tolonglah untuk mengganti cari solusinya. Jangan asal cut saja. KPAI cari solusi, cari sponsor buat PBSI, gitu saja."

Susy Susanti: KPAI Jangan Cuma Protes!
Tribunnews/JEPRIMA
Mantan Atlet Bulutangkis Susi Susanti saat berpose didepan kamera usai wawancara khusus dengan tim Tribunnews di Pelatnas PBSI, Jakarta Timur, Jumat (13/9/2019). Tribunnews/Jeprima 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Sebagai Kepala Bidang Pembinaan dan Prestasi Pengurus Pusat Persatuan Bulu Tangkis Seluruh Indonesia (PP PBSI) Susy Susanti sedang pusing tujuh keliling. Prestasi pebulutangkis-pebulutangkis Indonesia menjadi ada di pundaknya.

PBSI membutuhkan pihak lain untuk membantu meningkatkan prestasi Indonesia di cabang olahraga bulu tangkis. Djarum, misalnya. Perusahaan ini memiliki Persatuan Bulu Tangkis Djarum yang melahirkan banyak pebulutangkis yang mampu mengharumkan nama Indonesia di kancah dunia.

Namun demikian, belakangan ini sempat muncul polemik antara Komisi Perlindungan Anak Indonesia dengan PB Djarum. KPAI memprotes penyematan logo Djarum di kaus anak-anak peserta audisi umum beasiswa bulu tangkis yang diadakan PB Djarum setiap tahun. KPAI bahkan menyebut Djarum melakukan eksploitasi kepada anak-anak karena menyematkan logo perusahaan mereka, sebuah perusahaan yang identik dengan rokok.

Sikap KPAI memicu pro dan kontra. Di satu sisi ada pihak yang menganggap KPAI tepat karena sesuai dengan peraturan yang berlaku. Di sisi lain ada pihak yang menganggap KPAI mematahkan harapan anak-anak Indonesia untuk menjadi pebulutangkis berpretasi.

Sebagai mantan pebulutangkis dan kepala bidang pembinaan dan prestasi PP PBSI, Susy Susanti menyayangkan polemik tersebut. Menurut peraih medali emas Olimpiade Barcelona 1992 itu dampak dari polemik itu tidak akan terasa sekarang, tapi bisa terasa di masa depan.

Wartawan Tribun Network Abdul Majid mendapatkan kesempatan mewawancarai Susy Susanti secara eksklusif di Pelatnas PBSI di Cipayung, Jakarta Timur, Jumat (13/9). Berikut ini petikan wawancaranya.

Mantan Atlet Bulutangkis Susi Susanti saat berpose didepan kamera usai wawancara khusus dengan tim Tribunnews di Pelatnas PBSI, Jakarta Timur, Jumat (13/9/2019). Tribunnews/Jeprima
Mantan Atlet Bulutangkis Susi Susanti saat berpose didepan kamera usai wawancara khusus dengan tim Tribunnews di Pelatnas PBSI, Jakarta Timur, Jumat (13/9/2019). Tribunnews/Jeprima (Tribunnews/JEPRIMA)

Bicara soal audisi, PB Djarum sempat mengatakan tak ingin mengadakan audisi lagi terkait tunduhan KPAI. Bagaimana menurut Anda 

Ya pastinya pembinaan akan mandek. Memang ada klub-klub lainnya, tapi tidak seintens dan kepeduliannya juga tidak sebesar PB Djarum. Dampaknya memang tidak sekarang, sekarang yang ada di sini masih bisa, tapi ke depannya bisa jadi sejarah. Apakah itu yang dimau?

Menurut Anda seperti apa jalan keluar dari polemik ini?

Kita dari PBSI, kalau itu benar terjadi, tolonglah untuk mengganti cari solusinya. Jangan asal cut saja. KPAI cari solusi, cari sponsor buat PBSI, gitu saja. Jangan cuma protes saja tapi tidak ada solusi, apa KPAI nanti cariin BUMN dari mana saja untuk mensuport PBSI, kita senang-senang saja.

Halaman
1234
Penulis: Abdul Majid
Editor: Deodatus Pradipto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved