Breaking News:

Kisah Abdul Razak, Peraih Emas SEA Games yang Kini Jadi Nelayan, Pernah Jual Motor untuk Biaya PON

Dikisahkan Abdul Razak, dia telah mengoleksi 48 medali selama menjadi atlet dayung, dengan rincian 36 emas, empat perak, dan delapan perunggu.

DEFRIATNO NEKE
Abdul Razak, seorang atlet dayung yang telah meraih 48 medali dan mengharumkan nama Indonesia di kejuaraan Internasional yang kini hidup menjadi nelayan di kampungnya di Kabupaten Wakatobi, Sulawesi Tenggara. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Setelah sekian lama menanggalkan baju kebesaran sebagai atlet dayung, Abdul Razak, peraih medali emas SEA Games 1991 Filipina itu kini menjadi nelayan di masa tuanya.

Abdul Razak adalah "pahlawan" Indonesia.

Pada masa mudanya, dia pernah mengharumkan nama bangsa di pentas internasional dengan menjadi atlet dayung.

Baca juga: Hasil Klasemen Liga italia, AC Milan Geser Juventus, Roma & Lazio Bersaing, Inter Milan di Puncak

Kini, Abdul Razak masih menggeluti keahliannya itu. Namun, sekarang dia mendayung untuk meraih ikan di lautan.

Dikisahkan Abdul Razak, dia telah mengoleksi 48 medali selama menjadi atlet dayung, dengan rincian 36 emas, empat perak, dan delapan perunggu.

Baca juga: Hasil Sampdoria vs AC Milan: Debut Maignan Clean Sheet, Diaz Cetak Gol Kelima, Rossoneri Menang 0-1

Medali pertamanya dia dapat pada 1987 saat mewakili Sulawesi Tenggara di kejuaraan nasional di Semarang. Tiga medali emas berhasil dia bawa pulang.

Pada 1988, Abdul Razak mengikuti pelatnas di Jatiluhur, Jawa Barat, sebelum membawa nama Indonesia di SEA Games Malaysia, setahun kemudian.

Pada ajang tersebut, Abdul Razak memborong empat medali emas.

Sejak saat itu, Abdul Razak mulai rutin mengikuti kejuaraan di luar negeri dengan mewakili Indonesia tentunya.

Di ajang regional, Abdul Razak tampil di Asian Games di China (1990), dan SEA Games 1991 Filipina dengan meraih berbagai medali, baik emas dan perunggu.

Baca juga: Dapat Kesempatan Bela Persib Bandung di Liga 1 2021, Puja Abdillah Tak Takut Ketatnya Persaingan

Halaman
12
Editor: Sanusi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved