Bill Gates Akui Salah Biarkan Android dan iOS Dominasi Pasar Ponsel

Microsoft sudah lebih dulu merambah ranah mobile dibandingkan Apple (iOS) dan Google (Android) yang kini menjadi dua pemain dominan.

Bill Gates Akui Salah Biarkan Android dan iOS Dominasi Pasar Ponsel
THE VERGE
Bill Gates 

TRIBUNNEWS.COM - Orang sukses tak selalu membuat keputusan yang tepat. Misalnya seperti Bill Gates yang belakangan mengungkap "kesalahan terbesar" yang pernah dilakukannya, yakni membiarkan Android menguasai pasaran sistem operasi mobile (ponsel).

Padahal, Microsoft sudah lebih dulu merambah ranah mobile dibandingkan Apple (iOS) dan Google (Android) yang kini menjadi dua pemain dominan.

OS Windows Mobile yang dikembangkannya untuk perangkat genggam sudah eksis sejak awal 2000-an.

"Kami tahu ponsel akan sangat populer, maka kami mengembangkan Windows Mobile Kami nyaris saja menjadi pemain dominan di industri sistem operasi mobile," keluh Gates dalam sebuah wawancara di The Economic Club of Washington, awal pekan ini.

Lalu kenapa Microsoft gagal? Gates mengungkapkan perhatian Microsoft sempat terganggu gara-gara kasus anti-trust.

Raksasa software tersebut pun tidak mengalokasikan para talenta terbaiknya untuk mengerjakan sistem operasi mobile.

Baca: Ayahnya Orang Terkaya di Dunia, Putri Bill Gates Bongkar Uang Sakunya Hanya Rp150 Ribu per Minggu

Melihat ke belakang inilah yang dirasa oleh Gates sebagai kesalahan terbesarnya. "Itu (sistem operasi mobile) adalah sesuatu yang masuk dalam keahlian kami. Kamilah yang seharusnya memperoleh pencapaian, tapi tak demikian jadinya," lanjut Gates.

Gates sebenarnya sudah tidak menjabat sebagai pimpinan Microsoft saat iOS dan Android baru mulai muncul, tapi masih bisa mengambil inisiatif sebagai pengemban titel Chief Software Architect hingga 2008 dan Chairman of the Board hingga 2014.

Posisi nakhkoda perusahaan diduduki oleh Steve Ballmer. Sayangnya, sebagai CEO, Ballmer justru menganggap remeh iPhone yang pertama kali diperkenalkan pada 2007.

Menurut Ballmer, iPhone tidak akan menarik pengguna karena tak punya keyboard fisik. "Kami punya strategi. Kami punya perangkat-perangkat Windows Mobile yang hebat," sesumbarnya ketika itu.

Halaman
12
Editor: Fajar Anjungroso
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved