Perluas Pengalaman Pengembang Kubernetes dengan Versi Terbaru Red Hat OpenShift 4

Red Hat OpenShift 4.2 memperluas komitmen Red Hat untuk menyederhanakan dan mengotomatisasi layanan kelas enterprise

Perluas Pengalaman Pengembang Kubernetes dengan Versi Terbaru Red Hat OpenShift 4
ist
Red Hat 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Red Hat Inc menghadirkan Red Hat OpenShift 4.2, versi terbaru dari platform Kubernetes enterprise terpercaya Red Hat yang dirancang untuk menghadirkan pengalaman pengembang yang lebih unggul. 

Red Hat OpenShift 4.2 memperluas komitmen Red Hat untuk menyederhanakan dan mengotomatisasi layanan kelas enterprise di seluruh lingkungan cloud hybrid sekaligus memberdayakan pengembang untuk berinovasi dan meningkatkan nilai bisnis melalui aplikasi cloud-native.

Red Hat OpenShift 4.2 bertujuan untuk membuat teknologi cloud-native menjadi lebih mudah digunakan dan lebih mudah diakses oleh para pengembang melalui kemampuan yang mengotomatisasi pengaturan dan pengelolaan lingkungan Kubernetes. 

Hal ini memungkinkan para pengembang untuk berfokus membangun aplikasi enterprise generasi mendatang tanpa memerlukan keahlian Kubernetes yang mendalam.

Versi terbaru dari OpenShift juga menambahkan layanan pengembang siap pakai yang mengatasi kebutuhan seputar service mesh, eksekusi tanpa server dan pipeline continuous integration/continuous delivery (CI/CD) cloud-native.

Baca: Digugat ke PTUN Karena Blokir Internet Papua, Pemerintah Tetap Yakin Tidak Langgar Aturan

Semuanya dirancang untuk membantu mendorong produktivitas pengembang di sekitar aplikasi yang berbasis Kubernetes yakni:

Red Hat OpenShift Service Mesh, yang berbasis proyek-proyek Istio, Kiali dan Jaeger dan ditingkatkan melalui Kubernetes Operator, dirancang untuk menyederhanakan pengembangan, penyebaran, dan pengelolaan aplikasi berbasis microservice pada OpenShift.

Red Hat OpenShift Serverless, yang berbasis Knative dan tersedia sebagai Technology Preview, membantu menurunkan biaya dengan menjalankan aplikasi yang dapat diturunkan hingga nol, namun tetap responsif terhadap permintaan pengguna dan kemudian dapat ditingkatkan sesuai permintaan.

Red Hat OpenShift Pipelines, dalam Developer Preview dan tersedia sebagai Kubernetes Operator, menjalankan setiap langkah pipeline CI/CD dalam container-nya sendiri sehingga memungkinkan setiap langkah untuk menyesuaikan skala secara independen untuk memenuhi permintaan yang berubah.

Rilis ini membawa OpenShift lebih dekat ke pengembang melalui Red Hat CodeReady Containers, yang memungkinkan pengembang untuk menginstal lingkungan OpenShift yang telah dibangun sebelumnya pada sebuah laptop untuk pengembangan lokal. 

Halaman
12
Editor: Eko Sutriyanto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved