Breaking News:

Jubir Huawei Inggris: Sangat Disayangkan, Masa Depan Kami di Inggris Dipolitisasi

Dalam keterangan resmi yang diterima Tribunnews, Rabu pagi, juru bicara Huawei di Inggris Edward Brewster menyatakan menyesalkan keputusan tersebut.

VOA NEWS
Logo Huawei. 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Juru bicara Huawei di Inggris, Edward Brewster, menanggapi kebijakan baru yang akan diterapkan pemerintah Inggris terhadap raksasa teknologi asal China, Huawei terkait pembangunan jaringan 5G di negara itu.

Dalam keterangan resmi yang diterima Tribunnews, Rabu (15/7/2020) pagi, Edward menyatakan menyesalkan keputusan tersebut.

Menurutnya, jika ini memang benar diterapkan, maka akan menjadi kabar buruk bagi para pengguna ponsel pintar di Inggris.

"Keputusan yang mengecewakan ini merupakan kabar buruk bagi siapapun di negeri Inggris yang mempunyai ponsel," ujar Brewster, dalam keterangan resminya.

Ia kemudian menjelaskan bahwa langkah yang diambil Pemerintah Inggris akan berdampak buruk pada sejumlah aspek.

Baca: Akhirnya, Inggris Putuskan Larang Huawei Ambil Bagian di Jaringan 5G

Mulai dari memperlambat perkembangan digitalisasi hingga mendongkrak biaya tagihan di negara tersebut.

"Ini akan memperlambat laju perkembangan digital di Inggris, mendongkrak biaya tagihan menjadi lebih mahal, dan kesenjangan digital di negeri tersebut akan makin lebar," jelas Brewster.

Baca: Prancis Kurangi Peran Huawei di Pengelolaan Jaringan Seluler Super Cepat

Brewster bahkan memandang kebijakan baru ini akan mendorong Inggris pada 'kemunduran' secara teknologi.

Baca: Ditekan Inggris Soal 5G, Bos Huawei: Kebutuhan dan Kepercayan Pelanggan Lebih Penting

"Keputusan ini alih-alih justru akan membawa Inggris ke kemunduran, bukan kemajuan," tegas Brewster.

Halaman
123
Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Choirul Arifin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved