Breaking News:

Adopsi Big Data dan AI Juga Penting untuk UMKM dan Startup

Di Indonesia ada banyak peluang untuk mengolah data dengan baik karena banyak perusahaan yang masih mengolah datanya secara manual

bigdatasp.com
ilustrasi 

Rosebay mencontohkan bagaimana mereka melakukan transformasi data warehouse milik LPJK (Lembaga Pengembangan Jasa Konstruksi Nasional) sehingga menjadi sebuah big data yang berdampak pada penghematan besar yang dilakukan oleh perusahaan.

Sedangkan institusi finansial seperti bank dan lembaga keuangan akan sangat terbantu dengan adanya digitalisasi.

”Mulai membantu proses audit keuangan, hingga dalam hal strategi marketing dan salses yang mendatangkan revenue,” ujar Rohit yang menyebut bahwa teknologi AI bisa memproduksi consumer behaviour.

Setidaknya ada 3 area yang terus dikembangkan Rosebay dalam menyediakan layanan Big Data dan AI terbaik di Indonesia.

Pertama, teknologi face recognition di sektor finansial yang akurat dan mempermudah nasabah bank untuk mencocokkan identitas dan mencegah penipuan/fraud.

Kedua, mengurangi bottle neck atau penyumbatan adopsi Big Data dan AI di Indonesia.

”Karena banyak yang tidak bisa mengaplikasikan big data dan AI dengan baik. Saya melihat ada perusahaan yang menghabiskan waktu 2 tahun untuk persiapan dan implementasi, tapi tidak mendapatkan hasil sesuai harapan,” ungkap Rohit.

Fokus ketiga adalah soal Security atau keamanan dengan menggabungkan teknologi blockchain dan AI.

”Kombinasi blockchain dan AI bisa memprediksi kapan security breach (kebocoran/pembobolan data) akan terjadi. Blockchain akan membuat data sangat aman, sedangkan AI akan melakukan prediksi dan melakukan pencegahan (counteractive measures),” tambah Meera Tiwari, Blockchain Business Solution Rosebay Group.

Bagaimana Pengadopsian Big Data dan AI?

Halaman
1234
Penulis: Hasiolan Eko P Gultom
Editor: Eko Sutriyanto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved