Breaking News:

YouTube Hapus Lima Saluran TV Myanmar yang Dikelola Junta Militer

YouTube Alphabet Inc telah menghapus lima saluran jaringan televisi yang dikelola militer Myanmar dari platformnya

Reuters
Demonstran berbaris selama protes menentang kudeta oleh militer di dekat kuil di Bagan, Myanmar 18 Februari 2021. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Srihandriatmo Malau

TRIBUNNEWS.COM, SINGAPURA – YouTube Alphabet Inc telah menghapus lima saluran jaringan televisi yang dikelola militer Myanmar dari platformnya setelah kudeta di negara Asia Tenggara itu.

Hal itu disampaikan seorang juru bicara Youtube dalam sebuah pernyataan kepada Reuters, Jumat (5/3/2021).

"Kami telah menghentikan sejumlah saluran dan menghapus beberapa video dari YouTube sesuai dengan pedoman komunitas kami dan hukum yang berlaku," kata juru bicara Youtube.

Saluran yang dihapus itu termasuk jaringan milik pemerintah, MRTV, (Radio dan Televisi Myanma) serta Myawaddy Media milik militer, MWD Variety dan MWD Myanmar, menurut raksasa teknologi AS itu.

AS Blokir Akses 

Pemerintah Amerika Serikat pada Kamis (4/3/2021) mengumumkan langkah-langkah baru untuk menghukum militer Myanmar atas kudeta 1 Februari, dengan cara memblokir Kementerian Pertahanan dan Dalam Negeri serta konglomerat militer tingkat elite dari jenis perdagangan tertentu.

Baca juga: AS Blokir Akses untuk Kementerian Myanmar dan Bisnis Militer

Washington juga telah menerapkan pembatasan kontrol ekspor, mengharuskan pemasoknya di AS untuk mencari lisensi AS yang sulit diperoleh untuk mengirimkan barang-barang tertentu.

Baca juga: Angel Ingin Sumbangkan Organ Tubuh Sebelum Ditembak Mati dalam Demo Myanmar

Tindakan itu diambil sebagai tanggapan atas tindakan brutal militer Myanmar yang semakin intensif terhadap demonstran damai yang menentang pengambilalihan kekuasaan dari pemimpin terpilih Aung San Suu Kyi, yang telah memenangkan pemilu nasional pada  November lalu.

“Amerika Serikat tidak akan mengizinkan militer Myanmar untuk terus mendapat manfaat dari akses ke banyak barang atau produk,” kata Departemen Perdagangan dalam sebuah pernyataan pada Kamis (4/3/2021) waktu setempat, seperti dilansir Reuters, Jumat (5/3/2021).

Halaman
123
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Choirul Arifin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved