Breaking News:

Pandemi, Startup Edutech MyEdu Bukukan Lonjakan Peserta Baru Empat Kali Lipat

Keunggulan teknologi edutech akan mampu berkontribusi dalam percepatan pemerataan pendidikan di Indonesia seperti dicanangkan Pemerintah.

dok.
Startup edutech MyEdu 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pandemi Covid-19 yang tak berkesudahan membuat pengguna layanan edukasi teknologi (edutech) kian bertambah seiring dengan penerapan belajar jarak jauh (PJJ) oleh siswa di rumah.

Hal serupa juga dirasakan MyEdu Indonesia, startup edutech yang dikibarkan di bawah bendera PT Cerdaskan Anak Bangsa.

Chief Executive Officer (CEO) MyEdu Indonesia, Gorbiyan Khurmaini mengatakan, sejak startup-nya membuka pendaftaran PJJ mulai Agustus 2020 hingga pendaftaran murid baru (PMB) tahun ajaran 2021/2022, terjadi lonjakan jumlah pendaftar bulanan hingga 4 kali lipat.

Ia mengatakan, memasuki tahun ajaran baru tahun ini, startu-nya akan menjaring lebih banyak pengguna dan menambah mitra lembaga pendidikan dan meningkatkan berbagai fitur di aplikasi.

“Kami  ingin men-scale up para tenaga pengajar dalam melakukan pembelajaran online dan offline, sehingga kami mempelopori sistem evaluasi secara rutin tenaga pengajar sesuai feedback dari user, yaitu siswa dan orang tua,” ujarnya Head of Education MyEdu Indonesia Pahrizan, M.Pd.di Jakarta, Jumat, 30 Juli 2021.

Baca juga: Platform Edutech Ini Luncurkan Paket Intensif untuk Siswa Hadapi SBMPTN

Berdasar hasil pantauan dari website dan sosial media resmi, dalam hal konten marketing, perusahaan edutech ini sangat kreatif, kekinian, dan dapat menarik pengguna usia sekolah.

Hal ini membuat pilihan untuk menentukan lembaga pendidikan bisa lebih banyak dan luas.

Baca juga: Startup Edutech upGrad Kembangkan Operasi ke Indonesia

Selain itu, ada banyak tambahan belajar ekstrakurikuler menarik diantaranya tahfizh, desain grafis, english club, programming, entrepreneur dan lainnya.

User startup edutech ini kini tersebar di sejumlah kota besar di Indonesia seperti Jabodetabek, Bandung, Surabaya, Pontianak, Makassar hingga Jayapura.

Baca juga: Bisnis EduTech di Indonesia Makin Menjanjikan, Nilai Valuasi Tembus 1 Miliar Dolar AS

Pihaknya yakin, keunggulan teknologi edutech akan mampu berkontribusi dalam percepatan pemerataan pendidikan di Indonesia seperti dicanangkan Pemerintah.

"Dalam tempo belum setahun persebaran pengguna kami sangat cepat. Semua itu efek dari siswa yang harus bersekolah di rumah," ujar Gorbiyan.

Perkembangan ini juga dibantu oleh adanya program subsidi kuota internet gratis oleh Kemendikbudristek kepada para pelajar dan mahasiswa yang diberikan selama pandemi

Head of Education MyEdu Indonesia Pahrizan, M.Pd., menambahkan, kelebihan teknologi edutech seperti MyEdu gaya pembelajarannya yang merdeka dan lebih mengutamakan aktivitas keterampilan pada siswa.

Startup MyEdu yang diluncurkan perdana pada 17 Agustus 2020 saat pandemi Covid-19 makin merebak dengan total 1.000 pengguna terdiri dari siswa homeschooling, Bimbel Juara, dan Institute.

Editor: Choirul Arifin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved