Breaking News:

Aplikasi Ini Ajak Warung Tradisional Go Digital Lewat Sistem Pencatatan Transaksi dan Stok Barang

OttoPay agresif mengajak warung tradisional dan toko kelontong go digital lewat sistem pencatatan transaksi penjualan dan stok barang.

Editor: Choirul Arifin
dok.
Aplikasi dagang OttoPay di smartphone. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Aplikasi dagang yang menawarkan digitalisasi pada sistem pencatatan transaksi penjualan dan stok barang untuk warung tradisional kini semakin banyak bermunculan seiring dengan makin meningkatnya literasi digital di masyarakat.

Salah satunya melalui pembayaran digital. Sehingga nantinya akan berperan dalam menopang pertumbuhan ekonomi digital dari UMKM.

Salah satunya datang dari PT Reksa Transaksi Sukses Makmur. Perusahaan ini kini agresif mengajak warung tradisional dan toko kelontong go digital lewat sistem pencatatan transaksi penjualan dan stok barang melalui aplikasi OttoPay dan OttoGrosir.

Melalui kedua layanan ini, OttoPay berhasil mencatat total transaksi QRIS hingga 60 persen dan mengklaim berhasil memberdayakan ribuan mitra UMKM di berbagai daerah di Pulau Jawa, Sumatera Kalimantan dan Sulawesi.

Hasil riset Alpha JWC Ventures dan Kearney berjudul ‘Unlocking Next Wave of Digital Growth: Beyond Metropolitan Indonesia’ menyatakan, dalam lima tahun ke depan, penggunaan layanan digital di kota kedua dan ketiga akan mendongkrak sektor UMKM.

Baca juga: Qasir Kenalkan Aplikasi Point of Sale Berbasis Amazon Web Service untuk Bisnis UMKM

Senior Product Manager PT Reksa Transaksi Sukses Makmur, Muhammad Alfi Nurcahyo dalam diskusi virtual dengan media, Kamis (23/9/2021) menyatakan optimis dengan kemampuan mitra UMKM dalam beradaptasi menggunakan layanan digital.

Baca juga: Jalankan Ekosistem Digital untuk UMKM, Qasir Targetkan Transaksi Rp 300 Miliar Per Bulan

"Pengusaha UMKM selama ini mengalami sejumlah kesulitan dalam menjalankan usahanya. Misalnya, tidak tahu berapa omset usaha yang didapat, tidka tahun pasti berapa banyak penjualan dan produk paling laku, ksulitan dapat pinjaman karena tidak ada penctatan penjualan dan omset usaha yang rapi," ujarnya.

Baca juga: Cara Scan QR Code saat Masuk Mal dan Bioskop di Aplikasi Peduli Lindungi

Menurutnya, aplikasi OttoPay bisa menjadi sokusi karena didesain khusus untuk pemilik waarung tradisional dan toko kelontong.

Kemudahan teknologi di aplikasi ini diklam mampu membantu meningkakan penghasilan pemilk toko, memudahkan akses suplai barang.

Baca juga: Lima Daftar Aplikasi Inventaris yang Cocok Digunakan untuk Perusahaan

Fitur di aplikasi ini antara lain terima pembayaran dan sudah mengadopsi QRIS. Warung yang sudah menggunakan aplikasi ini bisa menambah penghasilan dari berjualan pulsa, paket data, dan bayar tagihan dan produk digital lainnya.

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved