Tour de Java

Tour de Java 2016

Inilah Sensasi Empat Jam di Perut Bumi

Memasuki mulut gua yang tak seberapa lebar, Anda akan merasa seperti perlahan ditinggalkan oleh terang, tenggelam dalam gelap nan senyap

Penulis: Regina Kunthi Rosary
Editor: Deodatus Pradipto
Tribunnews.com/Irwan
Gua Buniayu. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pernahkah berpikir bahwa keindahan dunia tak hanya terletak di permukaannya saja? Nyatanya rongga-rongga di bawah permukaan bumi  menyajikan pula kebesaran Sang Pencipta yang patut dikagumi.

Bertandanglah ke Gua Buniayu yang terletak di desa Kerta Angsana, Nyalindung, Sukabumi, Jawa Barat. Sensasi empat jam ditelan bumi dapat  direguk nikmat dalam wisata minat khusus di tempat itu.

Tak hanya menyajikan keindahan demi memuaskan mata belaka, wisata minat khusus memberikan pula pengalaman berpetualang menyusuri gua  vertikal layaknya seorang caver sejati. Jika Anda mengidamkan sebuah perjalanan penuh tantangan yang berbeda, kegiatan ini akan sangat  pas untuk dijajal.

Sebelum memulai penjelajahan, Anda akan didandani layaknya caver profesional. Setelah dilengkapi helm, headlamp, wearpack, gloves, dan  boots, barulah Anda dianggap siap untuk dilahap oleh sang gua.

Tak serta-merta dengan melangkahkan kaki, melainkan seutas tali akan membawa Anda masuk melalui mulut gua, turun sedalam kurang-lebih 18  meter. Anda tak perlu khawatir karena tim pemandu akan setia menemani sepanjang perjalanan.

Memasuki mulut gua yang tak seberapa lebar, Anda akan merasa seperti perlahan ditinggalkan oleh terang, tenggelam dalam gelap nan  senyap. Namun, dalam gelap, sebuah rongga teramat besar akan menyambut, menyapa dengan segala keindahannya yang terlalu memesona.

Dengan sorotan sinar headlamp, keindahan dinding gua dapat Anda singkap. Misterius nan dingin, namun sungguh menakjubkan, itulah kesan  yang akan menguar.

Di situlah perjalanan sejauh satu setengah kilometer yang sesungguhnya akan Anda mulai. Tak hanya berjalan menapaki dasar gua, Anda akan  memanjat, beringsut di antara bebatuan, merayap, menenggelamkan separuh tubuh dalam aliran sungai, hingga melawan pelukan lumpur pekat  di kedua kaki.

Gua Cipicung dianggap mampu mewakili keindahan cave system di kawasan Asia Tenggara. Tak heran, ragam gugusan batuan kapur yang  terbentuk begitu memukau, sekaligus menantang Anda untuk menaklukkannya.

Sembari memanjat, menuruni, dan menyelinap di antara bebatuan, ribuan stalaktit dan stalakmit mengintai di berbagai sisi. Anda tentu  haruslah menjaga agar helm di kepala tak menebas juntaian stalaktit atau tangan dan kaki tak khilaf mematahkan stalaktit serta  stalakmit. Sebab, dibutuhkan waktu setahun untuk mereka tumbuh sepanjang satu milimeter saja.

Aliran air tak lupa menjadi kawan dalam perjalanan lantaran sebagian jalur penjelajahan dilewati sungai. Air yang mengalir tersebut  sekaligus menjadi tanda bahwa oksigen masih tersedia secara baik di dalam sana.

Kedalaman air beragam, mulai dari setinggi mata kaki hingga sebatas dada orang dewasa. Tak perlu takut bahaya gigitan hewan berbisa  mengancam, sebab tak seekor ular pun akan bertahan hidup dalam gua.

Tentu ada beberapa jenis hewan yang hidup dan dapat ditemui dalam gua tersebut. Mereka, antara lain kelelawar, jangkrik buta, laba-laba,  dan udang purba. Jangkrik buta memiliki antena yang panjang. Sementara itu, udang purba berwarna merah muda dan berwujud amat mini,  seperti kaki seribu kecil sepanjang satu sentimeter.

Tiba di sebuah tempat dengan sungai setinggi betis dan bantaran bebatuan di satu sisi, Anda akan menikmati sensasi piknik yang sungguh  nikmat. Sembari beristirahat, Anda akan disuguhi secangkir kopi atau teh hangat serta makanan ringan oleh para pemandu.

Halaman
12
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved