Tribunners / Citizen Journalism

Penganiayaan Siswi di Pontianak

'Dari Justice for Audrey Kita Beranjak Meluas ke Justice for All'

Hari ini petisi #justiceforaudrey mengalir deras. Persoalannya, apa tuntutan konkret dalam petisi tersebut?

'Dari Justice for Audrey Kita Beranjak Meluas ke Justice for All'
TRIBUN PONTIANAK/DESTRIADI YUNAS JUMASANI
Sebanyak tujuh siswi SMA yang terseret dalam kasus penganiayaan siswi SMP menyampaikan klarifikasi didampingi KPPAD Provinsi Kalbar di Mapolresta Pontianak, Jalan Johan Idrus, Pontianak, Kalimantan Barat, Rabu (10/4/2019). Mereka menyampaikan permintaan maaf kepada korban dan keluarga korban serta tidak mengakui telah melakukan pengeroyokan, melainkan perkelahian dilakukan satu lawan satu. TRIBUN PONTIANAK/DESTRIADI YUNAS JUMASANI 

Karena hal itu kemudian korban tak berani melapor karena merasa terintimidasi.

"Ada ancaman pelaku bahwa kalau sampai mengadu ke orangtuanya, akan mendapatkan perlakuan lebih parah lagi," ungkap Tumbur.

Saat ini Audrey diketahui tengah mendapatkan perawatan intensif di Rumah Sakit Promedika Pontianak.

Sementara itu hasil visum yang dikeluarkan pihak rumah sakit menyebutkan tidak ada pembengkakan ataupun benjolan di kepala korban.

Juga memar, lebam, atau bekas luka pada kulitnya.

Baca: UPDATE Kasus Audrey: Nikita Mirzani Unggah Ungkapan Bunda Korban yang Minta Jaga Privacy Anaknya

Selain itu, organ dalam abdomen tidak ditemukan ada pembesaran.

Bagian vital atau selaput dara juga tidak tampak luka.

"Berikut pemaparan saya terhadap hasil visum dan ronsen dari korban yang dikeluarkan 10 April oleh RS ProMedika dengan penanggung jawab dr. Diana Natalia sebagai Direktur Umum," papar Anwar Nasir.

Justice for Audrey
Kasus kekerasan yang dialami Audrey telah menyita perhatian banyak lapisan masyarakat.

Karena besarnya sorotan pada kasus bully ini, muncullah petisi di Change.org yang diinisiasi oleh Fachira Anindy dan ditujukan kepada tiga lembaga, yaitu Kepolisian Daerah Kalimantan Barat, Komisi Perlindungan Anak Indonesia, dan Komisi Pengawasan dan Perlindungan Anak.

Halaman
1234
Editor: Dewi Agustina
Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved