Tribunners / Citizen Journalism

Perlukah Sumpah Pemuda Jilid II?

Kita yakin Presiden Jokowi bangga menggunakan bahasa Indonesia di dalam dan luar negeri.

Perlukah Sumpah Pemuda Jilid II?
Ist/Tribunnews.com
Sumaryoto Padmodiningrat. 

Oleh: Sumaryoto Padmodiningrat

TRIBUNNEWS.COM - Mengapa Presiden Joko Widodo sering mewakilkan ke Wakil Presiden (saat itu) Jusuf Kalla untuk hadir dalam Sidang Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), apa karena takut berpidato dalam bahasa Inggris?

Mengapa Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menyarankan agar para pejabat lihai berbahasa Inggris, apakah ia sedang menyindir Presiden Jokowi yang mungkin ia asumsikan kurang lihai berbahasa Inggris?

Pertanyaan-pertanyaan tersebut kian menohok tatkala Presiden Jokowi meneken Peraturan Presiden (Perpres) No 63 Tahun 2019 tentang Penggunaan Bahasa Indonesia.

Perpres ini melengkapi Perpres era Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), yakni Perpres No 16 Tahun 2010 tentang Penggunaan Bahasa Indonesia dalam Pidato Resmi Presiden, Wakil Presiden dan Pejabat Negara Lainnya.

Perpres yang diteken Jokowi pada 30 September 2019 itu, Pasal 5 menyebutkan, 'Bahasa Indonesia wajib digunakan dalam pidato resmi Presiden, Wakil Presiden, dan pejabat negara yang lain yang disampaikan di dalam atau di luar negeri.'

Beleid itu dirinci lagi menjadi 'pidato resmi di dalam negeri' dan 'pidato resmi di luar negeri'.

Di dalam negeri, Presiden tetap wajib berbahasa Indonesia di forum nasional atau pun internasional.

Aturan mengenai 'pidato resmi di luar negeri' tercantum dalam Pasal 16 hingga Pasal 22. Secara spesifik, forum internasional di luar negeri yang disebut di Perpres tersebut salah satunya forum di PBB.

Perpres 63/2019 diterbitkan atas pertimbangan bahwa Perpres era SBY hanya mengatur penggunaan bahasa Indonesia dalam pidato resmi Presiden dan/atau Wakil Presiden serta pejabat negara lainnya.

Halaman
1234
Editor: Hasanudin Aco
Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved