Breaking News:

Tribunners / Citizen Journalism

Pilar Keberlanjutan, Kunci Disparitas Daya Saing Antarwilayah

Sudah waktunya pilar lingkungan lestari, ekonomi, unggul, sosial inklusif, dan tata Kelola, diletakkan sebagai kerangka pembangunan daerah.

TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Suasana gedung-gedung perkantoran di kawasan Kuningan, Jakarta, Rabu (19/8/2020). 

Oleh: Deodatus Pradipto
Communications Specialist Terra Komunika

TRIBUNNERS - Pembangunan di berbagai daerah di Indonesia belum berbasiskan pada pilar-pilar keberlanjutan sehingga masih terjadi disparitas daya saing daerah antara wilayah Barat dan Timur Indonesia.

Sudah waktunya pilar lingkungan lestari, ekonomi, unggul, sosial inklusif, dan tata Kelola, diletakkan sebagai kerangka pembangunan daerah.

Hal ini dikemukakan oleh Direktur Eksekutif Komite Pemantauan Pelaksanaan Otonomi Daerah (KPPOD) Robert Na Endi Jaweng dalam forum diskusi bertajuk “Strategi Membangun Daya Saing Daerah Berkelanjutan” yang menjadi bagian dari Katadata Regional Summit 2020: Kolaborasi Menuju Pembangunan Daerah Berkelanjutan di Jakarta, Rabu (4/11/2020).

Turut hadir sebagai pembicara kunci dalam forum diskusi ini adalah Staf Ahli Bidang Peningkatan Daya Saing Penanaman Modal BKPM Heldy Satrya Putera, Ketua Komite I Dewan Perwakilan Daerah (DPD) Fachrul Razi, Bupati Bojonegoro Anna Muawanah, Government and Public Outreach Associate Generasi Melek Politik Reiga Andra, dan Komite Pengembangan Kewirausahaan APINDO Lishia Erza.

Baca juga: Airlangga: Ekonomi Indonesia Sudah Lalui Rock Bottom

Pada forum diskusi ini Robert memaparkan hasil studi Indeks Daya Saing Daerah Berkelanjutan yang dijalankan oleh KPPOD dan mitra-mitranya. Studi ini menemukan beberapa tipologi permasalahan daya saing daerah.

Pertama, derajat daya saing daerah di Indonesia sebagian besar, 96,91%, berada di skala sedang. Kedua, terjadi disparitas daya saing antarwilayah.

Wilayah Indonesia bagian barat memiliki daya saing tinggi, sedangkan Indonesia bagian timur berdaya saing rendah.

Baca juga: Airlangga: Sama Seperti Indonesia, Ekonomi Dunia Recovery

Ketiga, pembangunan perekonomian di daerah belum berbasiskan pada pilar-pilar keberlanjutan. Kerangka pikir Indeks Daya Saing Daerah Berkelanjutan terdiri dari empat pilar keberlanjutan, yaitu lingkungan lestari, ekonomi unggul, sosial inklusif, dan tata kelola baik.

Robert memaparkan kunci utama untuk mengurangi disparitas daya saing daerah antara Indonesia bagian barat dan timur adalah membangun tata kelola dan leadership kepala daerah. Menurut Robert keseimbangan antarpilar keberlanjutan menjadi kunci bagi peningkatan daya saing daerah berkelanjutan.

Halaman
123
Editor: Malvyandie Haryadi
Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved