Breaking News:

Tribunners / Citizen Journalism

Meski di Masa Pandemi, CPRO Tetap Mencatat Kenaikan Penjualan dan EBITDA

Dua unit usaha Perseroan yang mencatat performa dengan pertumbuhan yang cukup baik adalah unit usaha pet food (produk makanan hewan kesayangan)

Dok. cpp.co.id
Central Proteina Prima Tbk 

MESKI BERADA di tengah kondisi pandemi Covid-19 yang masih terjadi, PT Central Proteina Prima Tbk (IDX:CPRO) sampai dengan triwulan ke-3 tahun 2020 masih mencatat kenaikan penjualan sebesar Rp5,6 triliun, sedikit meningkat dari periode yang sama tahun 2019 yang mencapai Rp5,5 triliun.

Dua unit usaha Perseroan yang mencatat performa dengan pertumbuhan yang cukup baik adalah unit usaha pet food (produk makanan hewan kesayangan) dengan membukukan kenaikan penjualan sebesar Rp522 miliar hingga bulan September tahun 2020 atau naik 57,9% dibandingkan periode yang sama pada tahun 2019.

Selain unit usaha pet food, unit usaha export makanan frozen seafood membukukan penjualan sebesar Rp832 miliar, naik 26.8% dibandingkan periode yang sama pada tahun 2019 dengan pasar Eropa sekitar 40-45%, Amerika Serikat 30-35%, Jepang 15-20% dan sisanya negara tujuan export lain seperti China, Rusia, Philippines, Canada, dan negara lainnya memberikan kontribusi 15% dari total penjualan Perseroan selama 9 bulan pertama tahun 2020, naik 3% dari kontribusi penjualan export pada periode yang sama pada tahun 2019.

Meski demikian, bukan berarti kinerja Perseroan tidak terdampak akibat pandemi. Berdasarkan Laporan Keuangan Perseroan selama 9 bulan tahun 2020, beberapa unit usaha tidak tumbuh dibandingkan dengan tahun 2019 seperti bisnis pakan ikan, pakan udang dan bibit udang.

Selain itu, unit usaha domestic food mengalami penurunan penjualan yang cukup signifikan dibandingkan dengan tahun 2019, karena penurunan penjualan ke segmen horeca (hotel, restoran, café) yang merupakan sektor yang cukup terdampak akibat pandemi Covid-19.

Namun demikian, nilai penjualan hingga tahun 2020 diperkirakan akan naik dari pencapaian tahun 2019, di kisaran Rp7,4-7,5 triliun dengan EBITDA tahun 2020 diperkirakan akan mencapai Rp725-750 milyar.

Menanggapi prospek bisnis di tahun 2021 nanti, walaupun Perseroan masih akan berhadapan dengan ketidakpastian kondisi ekonomi global, dimana masih dirasakannya dampak dari perseteruan dagang (“trade-war”) antara Amerika Serikat dan China, pergolakan kurs Rupiah, dan juga pandemi Covid-19.

Perseroan cukup optimis bahwa masih ada peluang untuk tumbuh. Maka dari itu, Perseroan mentargetkan pertumbuhan penjualan sekitar 5% dengan target EBITDA antara Rp750-800 miliar.

Keyakinan ini berdasarkan pengalaman Perseroan selama tahun 2020 dimana sektor makanan masih merupakan sektor yang cukup dapat bertahan karena masyarakat masih membutuhkan nutrisi dari produk ikan dan udang.

Selain itu, Perseroan juga meyakini Pemerintah Indonesia dan pemerintah di negara-negara maju juga akan berupaya keras untuk mendorong daya beli masyarakat dalam rangka untuk meningkatkan konsumsi melalui berbagai program andalan.

Sampai dengan bulan September 2020, Perseroan telah merealisasikan capex sebesar Rp45 miliar dan mengestimasikan tambahan capex sebesar Rp40 miliar di triwulan 4 tahun 2020.

Mayoritas pengeluaran capex didominasi untuk peningkatan kapasitas produksi untuk pakan dan makanan hewan kesayangan dan juga penambahan gudang di pabrik yang berlokasi di Sepanjang dengan estimasi Rp61 miliar, ekspansi pembibitan udang di Aceh Rp5 milyar, dan peremajaan fasilitas produksi yang ada sebanyak Rp19 miliar.

Rencana capex untuk tahun 2021 juga telah dianggarkan untuk mendukung pertumbuhan bisnis Perseroan
yang diperkirakan mencapai Rp102 miliar, yang terdiri dari biaya peremajaan fasilitas lama dan sekaligus peningkatan kapasitas produksi pakan dan makanan hewan kesayangan sebesar Rp65 miliar, penambahan kapasitas produksi pembibitan udang sebesar Rp13 miliar dan peremajaan fasilitas unit usaha selain kedua unit bisnis di atas sebesar Rp24 miliar.

Selain merencanakan peningkatan kapasitas produksi untuk merespons kenaikan penjualan, Perseroan juga optimis bahwa proses restrukturisasi obligasi anak perusahaan Perseroan Blue Ocean Resources Pte Ltd yang sedang dalam proses negosiasi dan diskusi dengan para pemegang obligasi akan mencapai kesepakatan pada tahun 2020 dan akan tuntas pada tahun 2021.

Editor: Toni Bramantoro
Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved