Breaking News:

Tribunners / Citizen Journalism

Rayakan Hari Wayang Nasional, Sena Wangi Gelar Program 'Living ICH Forum for WPT in Indonesia 2021'

Di sini pentingnya wayang sebagai jiwa, cermin kehidupan, dan perekat kebhinnekaan, serta pilar peradaban bangsa.

Editor: Toni Bramantoro
Dok. Sena Wangi
Suasana jumpa pers rencana penyelenggaraan acara 'Living Intangible Cultural Heritage Forum for Wayang Puppet Theater in Indonesia 2021' di Sekretariat SENA WANGI, Gedung Pewayangan Kautaman, Jakarta Timur, Jum’at (8/10/2021). 

WAYANG dalam konstelasi peradaban bangsa sangat menonjol karena nilai-nilai yang terkandung di dalamnya mampu memberi keteladanan bagi kehidupan manusia.

Di sini pentingnya wayang sebagai jiwa, cermin kehidupan, dan perekat kebhinnekaan, serta pilar peradaban bangsa.

Demikian antara lain disampaikan, Ketua Umum Sekretariat Nasional Pewayangan Indonesia (SENA WANGI), Drs. Suparmin Sunjoyo, dalam jumpa pers, rencana penyelenggaraan acara 'Living Intangible Cultural Heritage Forum for Wayang Puppet Theater in Indonesia 2021' di Sekretariat SENA WANGI, Gedung Pewayangan Kautaman, Jakarta Timur, Jum’at (8/10/2021).

“Selain itu, wayang menjadi ikon dan salah satu identitas bangsa yang sangat diperlukan untuk mewujudkan kebudayaan Nasional Indonesia,” ujar Suparmin.

Wayang Indonesia, menurut Suparmin, mempunyai standing sangat terhormat di dunia internasional.

Hal ini dibuktikan dengan pemberian penghargaan oleh badan dunia PBB UNESCO yang memproklamirkan wayang Indonesia sebagai a Masterpiece of the Oral and Intangible Heritage of Humanity, di kantor Pusat UNESCO, Paris, Perancis, 7 November 2003.

“Meskipun eksistensi wayang di Indonesia sudah lebih dari 1000 tahun, namun untuk menentukan tanggal yang pasti kelahirannya amat sulit. Maka 7 November 2003 pada saat wayang Indonesia mendapat penghargaan dari PBB UNESCO dijadikan momentum peringatan Hari Wayang Nasional,” paparnya.

Hari Wayang Nasional (HWN), terang Suparmin, memiliki landasan hukum yang kuat, berdasarkan Keputusan Presiden RI No. 30 Tahun 2018. Oleh karena itu, menurut Suparmin, bangsa Indonesia punya kewajiban, khususnya komunitas dan berbagai organisasi pewayangan untuk memperingati Hari Wayang Nasional (HWN) setiap tanggal 7 November, sejak 7 November 2019 dan seterusnya.

Peringatan HWN tahun 2021 ini sekaligus dijadikan momentum penyelenggaraan Living Intangible Cultural Heritage Forum for Wayang Puppet Theater in Indonesia (Forum Warisan Budaya Tak Benda Yang Hidup Bagi Wayang di Indonesia), serta dirilisnya ‘Rumah Wayang Dunia.’

“Hal ini sesuai mandat rapat Intangible Cultural Heritage (ICH) NGO’s Forum UNESCO, tanggal 11 Desember 2019, saat Sidang Ke-14 Komite Antar Pemerintah tentang Implementasi Konvensi Perlindungan Warisan Budaya Tak Benda, di Bogota, Kolombia, pada tanggal 9 – 14 Desember 2019,” terang Suparmin.

Halaman
1234

Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved