J Kristiadi: Pak Setnov Itu Harus Sadar Beliau Ketua Umum Golkar

Peneliti Senior CSIS J. Kristiadi meyakini kekuatan Partai Golkar akan rontok pada Pilkada 2018 dan Pilpres 2019.

J Kristiadi: Pak Setnov Itu Harus Sadar Beliau Ketua Umum Golkar
henry lopulalan/stf
Ketua DPR Setya Novanto menjalani pemeriksaan di gedung KPK, Jakarta, Kamis (23/11). Setya Novanto sebagai tersangka kasus korupsi pengadaan KTP elektron terkait kasus kecelakaan mobil yang terjadi pada Kamis (16/11) lalu oleh polisi. Warta Kota/henry lopulalan 

TRIBUNNEWS.COM - Peneliti Senior CSIS J. Kristiadi meyakini kekuatan Partai Golkar akan rontok pada Pilkada 2018 dan Pilpres 2019.

Hal itu bisa terjadi bila Ketua Umum Golkar Setya Novanto tetap memimpin Partai Beringin tersebut.

"Pak Setnov (Setya Novanto) itu harus sadar bahwa dia itu adalah ketum Partai Golkar. Partai yang mempunyai hampir 15 persen (suara nasional Pemilu 2014), itu ada puluhan juta pemilih," ujarnya di acara diskusi Para Syndicate, Jakarta, Jumat (24/11/2017).

Baca: Bicara Hidup Mewah, Fredrich Yunadi: Sekali Pergi ke Luar Negeri Itu Minimum Saya Spend Rp 5 M

Selain Ketua Partai Golkar, Novanto juga Ketua DPR, lembaga tinggi negara yang merupakan representasi wakil rakyat. Apalagi tutur Kristiadi, jabatan Ketua DPR adalah jabatan yang mulia.

Seharusnya kata dia, Novanto rela memutuskan mundur dan tidak memikirkan keselamatan diri sendiri. Sebab, Golkar dan DPR akan ikut terimbas sentimen negatif dari publik.

"Dia harus mundur sehingga akan menjadi pupuk dari suburnya Golkar. Kalau dia bisa menderita atas perbuatan yang dia perbuat, saya kira ini akan bisa menjadi pupuk yang akan menyuburkan Golkar sebagai partai besar," ucap Kristiadi.

Sementara itu saat ditanya sosok yang tepat memimpin Golkar, Kristiadi menilai Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto dan Bupati Purwakarta menjadi nama terdepan.

Ia menilai kedua kader Golkar itu mempunyai kemampuan politik yang handal dan terbuka dengan perubahan.

"Saya mengenal Airlangga sejak reformasi konstitusi. Kang Dedi orang yang betul-betul bisa menjabarkan bagaimana prinsip pluralitas. Bagaimana negara ini Bhinneka Tunggal Ika," ucap Kristiadi.

Berita ini sudah tayang di Kompas.com dengan judul: "Pak Setnov Harus Sadar..."

Editor: Malvyandie Haryadi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2017
About Us
Help