Virus Corona

Kebijakan Work From Home di Tengah Wabah Corona Dinilai Positif untuk Karyawan dan Perusahaan

Kebijakan Work From Home (WFH) alias bekerja di rumah demi meminimalisir dampak dan penyebaran virus Corona dinilai tepat.

DOKUMENTASI TRIBUN
ilustrasi 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kebijakan Work From Home (WFH) alias bekerja di rumah demi meminimalisir dampak dan penyebaran virus Corona dinilai tepat.

Sudah dijalankan mulai dari level kementerian sampai perusahaan berbasis teknologi terkemuka seperti Gojek dan Tokopedia.

”WFH adalah kebijakan yang tepat untuk diambil dan diimplementasikan dalam situasi seperti sekarang ini,” ucap Pakar Human Resources (HR) Priyantono Rudito, Rabu (18/3/2020).

Kebijakan tersebut, menurutnya, merupakan upaya bersama dan menjadi kontribusi perusahaan dalam rangka menekan kemungkinan dan risiko menyebar atau menularnya virus Corona.

Baca: Ketua MPR Dukung KPK Awasi Ketat Anggaran Penanganan Virus Corona

Baca: Cara Gunakan Google Hangouts Meet untuk Rapat Online dari Rumah Gratis, Cukup Akses meet.google.com

Baca: Wabah Corona, Kunjungan ke Lapas Ditiadakan Sementara 

”Sebelum terjadinya situasi seperti sekarang ini, WFH sebetulnya sudah merupakan bagian dari trend & outlook HR Practices yang tengah berlangsung saat ini. Ada 15 trend besar HR practices (praktik manajemen HR) yang saat ini sedang berlangsung sebagaimana hasil studi yang saya lakukan,” ungkap Chairman Forum Human Capital Indonesia (2013-2015) itu.

WFH, lanjut mantan Chairman Telkom Australia, itu merupakan merupakan salah satu trend yang semakin mengarah menjadi the “New Normal” dalam praktik HR di era digital ini.

”WFH dipercaya memberi benefit baik bagi karyawan maupun bagi perusahaan,” ujarnya.

Bagi karyawan, WFH bisa menjadi solusi bagi aspirasi mereka untuk mendapatkan Work-Life Balance, fleksibilitas tempat dan waktu bekerja, dan bahkan untuk meningkatkan produktivitas.

”Khususnya bagi segmen karyawan millennial yang menginginkan fleksibilitas-fleksibilitas tersebut,” kata Priyantono yang juga menjabat Executive Director of Co-branding Kementerian Pariwisata RI.

Sedangkan bagi perusahaan, WFH sudah banyak dipraktikkan karena mendukung terjadinya cara kerja secara kolaboratif untuk menghasikan lebih banyak hal positif.

Antara lain co-creation antar unit, membangun Digital Culture & Mindset dengan lebih cepat, dan juga mengembangkan kompetensi digital dengan memanfaatkan teknologi dan Collaboration Platform yang berkembang.

Halaman
12
Editor: Sanusi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved