Breaking News:

Virus Corona

Jurus Bank Mandiri Hadapi Dampak Pandemi Covid-19 Terhadap Bisnis

Bank Mandiri juga memiliki konsistensi dalam mengembangkan segmen Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM).

DOK. Bank Mandiri
Melalui surat elektronik kepada nasabah, Bank Mandiri memberikan informasi penurunan bunga dan biaya kartu kredit. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Yanuar Riezqi Yovanda

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - PT Bank Mandiri Tbk (BMRI) punya jurus utama menghadapi efek pandemi corona atau Covid-19 terhadap bisnis, yakni menjaga kecukupan likuiditas.

Termasuk di dalamnya perseroan menerbitan obligasi rupiah sebesar Rp 1 triliun, emisi global bonds 500 juta dolar Amerika Serikat, serta meningkatkan pengumpulan dana murah.

"Selain itu, untuk menekan dampak pandemi Covid-19, Bank Mandiri juga mendukung upaya restrukturisasi debitur terdampak Covid-19," ujar Direktur Utama Bank Mandiri Royke Tumilaar saat teleconference di Jakarta, Senin (8/6/2020).

Baca: Bank Mandiri Perkirakan Tiga Sektor Ini Sulit Bangkit Jika Pandemi Covid-19 Selesai

Dia menjelaskan, Bank Mandiri juga memiliki konsistensi dalam mengembangkan segmen Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM).

Perseroan menyalurkan kredit UMKM hingga Maret 2020 mencapai Rp 89,2 triliun, tumbuh 6,90 persen dibanding periode sama tahun lalu.

Baca: 3 Cara Dapatkan PIN Kartu Kredit Bank Mandiri, Bisa SMS ke 3355 dan Gunakan 16 Digit Nomor Kartu

"Salurkan kepada lebih dari 929 ribu pelaku UMKM," kata Royke.

Sementara itu, untuk program Kredit Usaha Rakyat (KUR) selama tahun 2020 hingga Maret, total KUR yang disalurkan mencapai Rp6,58 triliun atau tumbuh 27,2 persen dibanding periode sama tahun lalu dengan jumlah penerima sebanyak 79.060 debitur.

“Saat ini kami terus berupaya menjaga kualitas asset dan bisnis karena pandemi ini sangat berpotensi memberikan dampak bagi bisnis perseroan,” pungkas Royke.

Penulis: Yanuar Riezqi Yovanda
Editor: Willem Jonata
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved