Breaking News:

Protokol Kesehatan di Era New Normal Diharapkan Bikin Sektor Jasa Konstruksi Kembali Bergeliat

Saat pemerintah memberlakukan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) sejak awal Maret lalu, kedua segmen industri baja ringan banyak yang terhenti.

dok. ARFI
industri konstruksi baja ringan. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Glery Lazuardi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Para pelaku usaha konstruksi, khususnya di sektor baja ringan yang tergabung dalam Asosiasi Roll Former Indonesia (ARFI) mengapresiasi upaya pemerintah merumuskan protokol bagi para pelaku bisnis jasa konstruksi.

Sekjen ARFI, Nicolas Kesuma, mengatakan 13 produsen baja ringan besar yang tergabung di ARFI, selama pandemi berlangsung taat menjalankan protokoler kesehatan yang telah ditetapkan oleh pemerintah untuk seluruh karyawan baik di kantor hingga ke pabrik.

Untuk itu, dia menyarankan, protokol kesehatan dalam pelaksanaan new normal di sektor jasa konstruksi ini nantinya dibakukan agar industri dapat segera bangkit.

Baca: Kasus Baru Covid-19 Meningkat, Praktisi Kesehatan Sarankan Ganjil Genap Tidak Diterapkan Dulu

“Semoga 6 bulan ke depan project ini dijalankan dengan kecepatan yang baik. Jangan sampai kecepatan ini jadi lambat dan kita akan tergerus dengan overhead kita sendiri,” ujarnya.

Selain itu, dalam protokol baru itu ARFI meminta peran pemerintah memberikan dukungan kepada industri dalam negeri agar mendapat kesempatan terlibat dalam pembangunan yang ada untuk mengejar ketertinggalan mereka pada semester kedua 2020 saat ini yang hanya menyisakan waktu 6 bulan lagi.

"Baik itu proyek infrastruktur, proyek perumahan, proyek, pembangunan gedung-gedung. Karena industri kita luas bukan hanya baja ringan saja. Karena kita selama 3 bulan ini sudah sangat  ‘tertekan’ khususnya dari segi costing," kata dia.

Dia menjelaskan, industri konstruksi khususnya baja ringan selama ini dibagi menjadi 2 segmen. Yang pertama segmen project dan yang kedua segmen retail. Kedua segmen ini tentunya ikut terdampak oleh pandemi Covid-19 yang kini terjadi.

Saat pemerintah memberlakukan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) sejak awal Maret lalu, kedua segmen ini banyak yang terhenti.

Meski diakui masih ada beberapa project on going yang tetap dilanjutkan selama pandemi, namun sebagian lainnya nyaris tak berdenyut lagi.

Halaman
12
Penulis: Glery Lazuardi
Editor: Hasiolan Eko P Gultom
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved