Breaking News:

Waskita Karya Petakan Potensi Proyek di Luar Negeri

Keputusan melebarkan sayap ke luar negeri berbekal pengalaman dalam mengerjakan proyek pembangunan infrastruktur dan proyek gedung di Indonesia

Penulis: Sanusi
Editor: Eko Sutriyanto
ist
Waskita Karya 

Selain Arab Saudi, WSKT pun mengerjakan 3 proyek di Uni Emirat Arab, yaitu Burj View Development yang berlokasi di Dubai dengan nilai kontrak 32 juta Dirham Uni Emirat Arab pada tahun 2007.

Sementara pada 2008, WSKT dipercaya untuk mengerjakan pembangunan Legend Plaza Residential Apartment yang berlokasi di Dubai dengan nilai konstruksi 36 juta Dirham dan Abu Dhabi Financial Center dengan nilai kontrak 200 juta Dirham.

Baca juga: Hingga Oktober, Nilai Kontrak Baru Waskita Mencapai Rp 15 Triliun

Tidak hanya mengerjakan proyek konstruksi di Timur Tengah, Waskita juga berpartisipasi dalam pembangunan beberapa proyek infrastruktur di Timor Leste. Pertama adalah Bandara Suai Timor Leste yang mulai dibangun pada tahun 2014 ini bernilai 55 juta dolar AS serta proyek pembangunan Jalan dan Jembatan Oecusse dengan nilai 45 juta dolar AS di tahun yang sama.

“Sekarang kami sudah memiliki pengalaman yang jauh lebih banyak dan skala ekonomi yang jauh lebih besar, sehingga kami akan memanfaatkan 2 hal tersebut untuk memantapkan posisi di pasar luar negeri,” jelas Gunadi.

“Selain itu, kami akan secara berkelanjutan meningkatkan kapabilitas internal khususnya pada penggunaan teknologi informasi, peningkatan kinerja Quality, Health, Safety, and Environment (QHSE), serta terus mendorong riset dan pengembangan metode konstruksi untuk menambah keunggulan kompetitif kami,” Tambahnya.

Pada aspek QHSE, Waskita telah mendapatkan pengakuan dunia berupa penghargaan dari World Safety Organization (WSO) untuk kategori penilaian budaya keselamatan dan Kesehatan kerja yang sudah dijalankan dengan sangat baik atau level 4 (Pro Active).

Pada level tersebut, emiten yang telah melantai di Bursa sejak 2012 tersebut menjadi perusahaan yang teruji di lapangan maupun administrasi dari hasil survei dan observasi mendalam.

Dalam hal penerapan teknologi Waskita telah menjalin sinergi dengan Autodesk Inc. untuk mendukung upaya pembangunan tulang punggung teknologi yang kuat untuk mengakselerasi penyelesaian proyek berskala besar.

Nantinya, kerja sama antara Waskita dan Autodesk juga mencakup pengadopsian teknologi dari Autodesk seperti Architecture, Engineering, and Construction (AEC) Industry Collection dan BIM 360, untuk mengotomatiskan alur kerja untuk produktivitas yang lebih besar.

Selain memiliki pengalaman, Waskita juga telah mendapatkan dukungan dari lembaga keuangan berupa fasilitas kredit yang dapat dipergunakan untuk mengerjakan proyek luar negeri.

Sejauh ini, Waskita telah memetakan potensi proyek di pasar luar negeri dengan nilai lebih dari Rp 70 triliun yang tersebar di Kawasan Asia Tenggara, Asia Selatan, Timur Tengah, dan Afrika.

“Jenis proyek yang kami kaji cukup beragam tapi sesuai dengan kompetensi inti Waskita, yaitu infrastruktur konektivitas dan pengembangan kawasan,” jelas Gunadi.

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved