Breaking News:

Virus Corona

Pulihkan Sektor Pariwisata, Pemerintah Akan Gulirkan Rp 13,4 Triliun

Menparekraf/Kepala Baparekraf Sandiaga Uno mengaku usulan terkait soft loan ini juga atas dukungan dan kerja sama Pemerintah Provinsi (Pemprov) Bali.

Tribunnews.com/ Fitri Wulandari
Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno dalam konferensi pers virtual Virtual Indonesia: Surga Yang Tersembunyi, Rabu (27/1/2021). 

*Rp 9,9 Triliun untuk Hotel dan Restoran

*Rp 3,5 Triliun untuk Sektor Mikro

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf) saat ini tengah mendorong usulan program pinjaman lunak (soft loan) sebesar Rp 9,9 triliun untuk membangkitkan industri pariwisata dan ekonomi kreatif di Bali seperti hotel dan restoran.

Menparekraf/Kepala Baparekraf Sandiaga Uno mengaku usulan terkait soft loan ini juga atas dukungan dan kerja sama Pemerintah Provinsi (Pemprov) Bali.

"Kami dan Pemerintah Provinsi Bali sedang mendorong satu paket jumbo 9,9 triliun yang diarahkan untuk paket stimulus penyelamatan sektor pariwisata dan juga ekonomi kreatif," ujar Sandiaga, dalam agenda virtual 'Bincang-bincang CHSE dan Gerakan Pakai Masker', Selasa (2/2).

Baca juga: Prihatin Banyak Bisnis Pariwisata yang Bangkrut, Penyaluran Dana Hibah Akan Diperluas

Ia menjelaskan bahwa soft loan ini akan digunakan untuk membayar gaji para karyawan di tengah ketidakpastian akibat pandemi virus corona (Covid-19).

Saat ini, kata dia, istilah 'cash is king' menjadi pembicaraan hangat karena uang cash di masa resesi seperti saat ini dianggap sangat penting.

"Karena sekarang adalah cash is king, butuh sekali dana untuk membayar karyawan untuk bertahan," jelas Sandiaga.

Baca juga: Menteri Sandiaga Sampaikan Kunci Sukses Pariwisata Bukan Cuma Hotel Bintang Lima

Ia menilai dana darurat ini akan membuat pelaku bisnis di sektor parekraf bertahan, setidaknya hingga dua tahun ke depan sambil terus mengupayakan langkah pemulihan.

"Nah inilah paket pinjaman lunak kepada sektor korporasi yang bergerak di pariwisata dan ekonomi kreatif yang mereka bisa bertahan mungkin 1 hingga 2 tahun ke depan. Jadi paket ini sedang kita dorong bersama-sama," ujar Sandiaga.

Halaman
123
Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Hendra Gunawan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved