Breaking News:

Mudik Lebaran 2021

IPOMI: Momen Mudik Lebaran Tak Hanya Soal Keuntungan, tapi Ada Sisi Psikologis

momen mudik lebaran untuk para operator transportasi bus tidak selalu dianggap sebagai waktu untuk mendapatkan keuntungan lebih.

WARTA KOTA/WARTA KOTA/NUR ICHSAN
MUDIK LEBIH AWAL - Calon penumpang memadati Terminal AKAP Kalideres, Jakarta Barat, Jumat (9/4/2021). Terkait adanya larangan mudik oleh pemerintah, sejumlah warga mengakalinya dengan mudik lebih awal untuk menjalani tradisi munggah yakni menjalani pekan pertama puasa ramadan di kampung bersama keluarga besarnya, setelah itu mereka kembali lagi ke Jakarta dan merayakan lebaran di ibukota. WARTA KOTA/NUR ICHSAN 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Hari Darmawan

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ketua Umum Ikatan Pengusaha Otobus Muda Indonesia (IPOMI) Kurnia Lesani Adnan beranggapan, bahwa momen mudik lebaran merupakan momen paling mahal untuk para operator transportasi bus antar kota dan antar provinsi.

Menurutnya, momen mudik lebaran untuk para operator transportasi bus tidak selalu dianggap sebagai waktu untuk mendapatkan keuntungan lebih.

Baca juga: IPOMI: Kebijakan Larangan Mudik Harus Dibarengi Solusi untuk Operator Transportasi

"Mudik lebaran tidak hanya melulu soal pendapatan dan juga uang yang didapatkan, melainkan ada sisi lain yaitu psikologis yang diharapkan pada operator bus," ucap Lesani saat dihubungi Tribunnews, Senin (12/4/2021).

Lesani menjelaskan, sisi psikologis tersebut hadir pada saat operator bus memberikan layanan kepada masyarakat yang melakukan perjalanan dengan salah satu perusahaan penyedia jasa transportasi.

"Momen mudik lebaran, menjadi ajang bagi kami untuk berkompetisi dalam memberikan layanan terbaik saat di perjalanan mulai dari waktu hingga fasilitas di dalam bus," ucap Lesani.

Baca juga: Imbau Masyarakat Tak Mudik, Kapolda Metro : Nyok di Jakarta Aja, Kagak Usah Mudik

Dengan memberikan layanan yang terbaik, lanjut Lesani, disitu terdapat sisi psikologis yang dimana membuat masyarakat kembali menggunakan salah satu bus untuk melakukan perjalanan.

"Kita para operator bus, memikirkan jangka panjang untuk tetap mendapatkan hati masyarakat yang ingin melakukan perjalanan pada setiap momen. Maka dari itu, momen liburan atau lebaran tidak melulu soal uang menurut kami," kata Lesani.

Ia juga mengungkapkan, bahwa pengguna jasa bus tergolong masyarakat menengah ke bawah karena harga setiap perjalanan yang tidak begitu mahal.

"Hal tersebut juga membuat sisi psikologis sangat kami perlukan, untuk membuat para pengguna jasa ini kembali menggunakan layanan kami," kata Lesani.

Halaman
123
Penulis: Hari Darmawan
Editor: Sanusi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved